Penawaran Obligasi dan Sukuk KAI Diminati Investor

Kereta Api Indonesia (KAI). (dok. kai.id)
Bagikan

Penerbitan Penawaran Umum Berkelanjutan (PUB) Obligasi dan Sukuk Ijarah PT Kereta Api Indonesia (KAI) Tahap I/2022 diminati investor hingga mendapatkan kelebihan permintaan atau oversubscribed sebanyak 2,3 kali.

Bahkan, KAI mencatat jumlah permintaan dari investor mencapai Rp4,6 triliun.

KAI telah melakukan penawaran umum untuk Obligasi Berkelanjutan I KAI Tahap I/2022 senilai Rp1,5 triliun pada Selasa (2/8/2022).

Lalu Sukuk Ijarah Kereta Api Indonesia Tahap I/2022 senilai Rp500 miliar.

Obligasi dan Sukuk KAI terbagi menjadi dua seri, yakni seri A berjangka waktu lima tahun dengan kupon 7,1% dan seri B jangka waktu tujuh tahun dengan kupon sebesar 8%.

Vice President Public Relations KAI Joni Martinus mengatakan, respon investor terhadap penawaran yang KAI lakukan sangat menggembirakan.

Baca juga :   Kemenhub-PT ASDP Indonesia Ferry Sosialisasikan Rencana Pengoperasian Lintas Jangkar-Lembar dan Jangkar-Kupang

“Itu menunjukkan tetap tingginya kepercayaan masyarakat terhadap kinerja KAI yang terus berinovasi untuk bangkit lebih cepat dan lebih baik di masa pandemi Covid-19 dan di masa yang akan dating,” ujarnya.

Pada Semester I/2022, KAI berhasil meningkatkan kinerja perusahaan sehingga dapat membalik kerugian menjadi keuntungan. pada Semester I/2022 KAI mencatat laba bersih sebesar Rp740 miliar, atau tumbuh 254% dibandingkan dengan Semester I/2021, yaitu rugi bersih Rp480 miliar.

Dana Obligasi ini akan digunakan untuk refinancing obligasi I tahun 2017 seri A, pengembangan angkutan batu bara Sumatera bagian selatan, dan pengadaan sarana KA Bandara Internasional Adi Soemarmo (BIAS).

KAI melakukan diversifikasi pendanaan baik melalui lembaga keuangan bank maupun non-bank.

Baca juga :   Stasiun Gambir Masih Tetap Layani KA Jarak Jauh

Dana Obligasi dan Sukuk ini akan KAI gunakan sebaik mungkin dalam rangka peningkatan angkutan kereta api, terutama angkutan barang dan angkutan penumpang.

“KAI mengapresiasi minat para investor yang secara tidak langsung turut mendukung pertumbuhan berkelanjutan, sehingga kereta api dapat menjadi tulang punggung transportasi massal yang dapat diandalkan baik untuk angkutan penumpang maupun barang bagi seluruh masyarakat Indonesia,” jelas Joni. B

Komentar

Bagikan