Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang Raih Sertifikat Greenship Building Kategori Gold

Bandara Ahmad Yani di Semarang, Jawa Tengah. (dok. ap1.co.id)
Bagikan

Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang yang merupakan salah satu bandara kelolaan Angkasa Pura Airports berhasil meraih sertifikat Greenship Building kategori Gold dari Green Building Council Indonesia (GBCI).

Raihan ini menjadikan Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang sebagai bandara kedua di bawah pengelolaan Angkasa Pura Airport, sekaligus bandara kedua di Indonesia, yang berhasil meraih sertifikasi tersebut.

Sertifikat Greenship Building merupakan sertifikasi terhadap suatu bangunan dengan konsep penerapan prinsip lingkungan, termasuk di dalamnya dari proses desain bangunan, konstruksi, hingga pengoperasian dan pengelolaan bangunan.

Kriteria tersebut ditujukan untuk mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan dan agar suatu bangunan dapat memberikan kontribusi positif terhadap lingkungan ekologi.

Menurut Direktur Utama Angkasa Pura Airports Faik Fahmi, pencapaian ini sekaligus memperkuat misi Angkasa Pura Airports dalam menghadirkan sarana dan prasarana perhubungan yang berkontribusi positif kepada lingkungan hidup secara berkelanjutan.

“Kami merasa sangat bangga dengan raihan ini dan berharap Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang dapat menjadi contoh bagi pembangunan bandara dengan konsep hijau dan ramah lingkungan untuk generasi Indonesia di masa mendatang,” ujarnya.

Baca juga :   Beroperasinya Bandara Jenderal Soedirman Akan Dongkrak Pariwisata

Untuk meraih sertifikasi tersebut, Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang telah melalui serangkaian penilaian dan diharuskan memenuhi persyaratan sehingga layak disebut sebagai green building.

Penilaian dan persyaratan tersebut didasarkan pada beberapa aspek, seperti efisiensi dan penghematan energi (efficiency and conservation), penghematan air (water conservation), pengembangan lokasi gedung (appropriate site development), siklus dan sumber daya material (material resource and cycle), kenyamanan dan kesehatan gedung (indoor health comfort), dan pengelolaan lingkungan gedung (building environmental management).

Dalam kegiatan operasionalnya, Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang didukung dengan berbagai perangkat utilitas yang mendukung konsep ramah lingkungan, seperti penggunaan lampu LED, elevator, lift, dan travelator yang menggunakan fitur sleep mode dan sanitair dengan fitur dual flush and auto faucet.

Selain itu, ada juga penggunaan kaca bangunan Sunergy Green yang mampu merefleksikan sinar matahari dengan baik dan dapat mengoptimalkan efisiensi penggunaan pendingin ruangan di dalam area terminal penumpang.

Baca juga :   Bandara Halim Perdanakusuma Layani Penerbangan Komersial 1 September 2022

Atas berbagai upaya ini, Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang berhasil mencapai penghematan penggunaan listrik hingga 21,2% atau 138,11 kWh/m2/tahun dan penghematan air hingga 51% untuk flushing toilet atau 133,27 m3/hari.

Bandara yang berlokasi di Ibu Kota Provinsi Jawa Tengah ini juga dilengkapi dengan ruang terbuka hijau seluas 21.647,5 m2 atau 12,35% dari total luas bandara.

“Penghematan ini setara dengan penghematan biaya listrik sebesar Rp 2,86 miliar per tahun dengan asumsi biaya listrik Rp 1.065,78/kWh, penghematan biaya air sebesar Rp 1,18 miliar per tahun dengan asumsi biaya air PDAM Rp 13.982 per meter kubik, serta mampu mengurangi emisi karbon hingga 2.394,37 ton per tahun,” lanjut Faik Fahmi.

Komentar

Bagikan