Singapore Airlines Terbang Kembali ke Bali

Ucapan selamat datang bagi penumpang maskapai Singapore Airlines di Bali. (Istimewa)

Maskapai Singapore Airlines mengaktifkan kembali penerbangan ke Bali pada Rabu (16/2/2022), sehingga menjadi maskapai asing pertama yang terbang ke Bali setelah Pemerintah Indonesia membuka perbatasan Bali untuk wisatawan mancanegara.

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) berharap hal ini dapat menjadi momentum kebangkitan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja yang lebih luas tidak hanya bagi masyarakat Bali tapi Indonesia secara keseluruhan.

Menurut Deputi Bidang Pemasaran (Kemenparekraf/Baparekraf) Nia Niscaya, kembali mendaratnya Singapore Airlines ke Bali merupakan satu hasil dari kolaborasi yang kuat antara Singapore Airlines, Kemenparekraf, Pemerintah Provinsi Bali, Kementerian Perhubungan, dan pihak terkait lainnya.

“Jadi, hal ini dipastikan akan meningkatkan aksesibilitas wisatawan mancanegara ke Indonesia, khususnya Bali, mengingat demand pasar yang sangat besar untuk mengunjungi destinasi pariwisata di Indonesia,” ujarnya dalam keterangan kementerian.

Hal tersebut, lanjut Nia, juga diharapkan dapat meningkatkan peluang pemangku kepentingan untuk bangkit dan mendorong perekonomian nasional melalui sektor pariwisata.

Nia menyatakan, penerbangan itu berangkat dari Bandara Internasional Changi Singapura pada 16 Februari 2022 pukul 09.05 (waktu Singapura) dan dijadwalkan tiba di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai pada pukul 11.56 WITA, dengan penumpang berjumlah 156 orang, yang terdiri dari 109 WNA dan 47 WNI.

Baca juga :   Maskapai Garuda Indonesia Perluas Jaringan Penerbangan Umrah

“Singapore Airlines akan mengoperasikan tujuh penerbangan dalam sepekan antara Singapura dan Bali. Dimulainya kembali penerbangan harian ke Bali akan memfasilitasi pelanggan Singapore Airlines yang ingin melakukan perjalanan ke dan dari Holiday Island Bali,” jelasmua.

Nia menuturkan, nantinya wisatawan atau Pelaku Perjalanan Luar Negeri (PPLN) bisa mengambil paket Warm Up Vacation setibanya di Bali.

Paket ini merupakan inovasi yang dirancang secara khusus untuk PPLN atau wisatawan yang baru datang ke Bali agar dapat menjalani karantina dalam hotel dengan sistem Bubble.

Sistem itu memungkinkan seseorang bisa beraktivitas tidak terbatas hanya di kamar, tapi dapat melakukan berbagai aktivitas di area bubble yang khusus disiapkan pengelola hotel.

“Ini berbeda dengan karantina yang hanya di kamar saja. Program Warm Up Vacation dilakukan di hotel yang menerapkan sistem bubble yang sudah siap dengan protokol kesehatan secara disiplin,” tutur Nia.

Baca juga :   Maskapai Garuda Indonesia Layani Umrah dari Bandara Juanda Surabaya

Sementara itu, General Manager Indonesia Singapore Airlines Alvin Seah mengapresiasi Kemenparekraf, Ditjen Perhubungan Udara, Angkasa Pura, serta Pemerintah Provinsi Bali, yang telah mendukung aktifnya kembali penerbangan Singapore Airlines ke Bali.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada Kementerian Pariwisata, Ditjen Perhubungan Udara, Angkasa Pura, Pemerintah Bali, dan semua otoritas terkait atas dukungan yang terus menerus untuk SIA dan kerja sama yang baik, sehingga kami dapat terus memberikan pelayanan terbaik bagi pelanggan kami,” paparnya.

Singapore Airlines akan mengerahkan pesawat Boeing B787-10 dengan kapasitas tempat duduk 337 penumpang, terdiri dari 36 kursi Kelas Bisnis dan 301 kursi Kelas Ekonomi.

Kursi Kelas Ekonomi telah ditingkatkan untuk memberikan lebih banyak ruang dan kenyamanan. Dengan monitor layar sentuh 11.1” yang lebih besar, menawarkan kenyamanan lebih bagi pelanggan yang ingin menonton film terbaru di KrisWorld milik Singapore Airlines, sistem hiburan penerbangan yang berhasil memenangkan penghargaan.

“Singapore Airlines juga memantau permintaan dengan cermat dan akan memperbaiki jaringannya secara teratur untuk menyesuaikan kapasitas dengan permintaan,” kata Alvin. B