Rakor Arus Mudik Lebaran di Simpul Transportasi Jawa Timur

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi dan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo melakukan Rapat Koordinasi (Rakor) bersama dengan Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Dardak, sekaligus meninjau arus mudik di Pelabuhan Tanjung Perak dan Bandara Juanda Surabaya. (dok. kemenhub)

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi dan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo melakukan Rapat Koordinasi (Rakor) bersama dengan Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Dardak.

Rakor tersebut dilanjutkan dengan peninjauan langsung situasi arus mudik di Pelabuhan Tanjung Perak dan Bandara Juanda, Surabaya, pada Rabu (19/4/2023) atau H-3 menjelang Lebaran.

Dalam peninjauannya, Menhub bersama Kapolri juga melakukan rapat koordinasi melalui video conference dengan sejumlah petugas yang berada di simpul transportasi, seperti Pelabuhan Ketapang dan Pelabuhan Gilimanuk.

Budi Karya menjelaskan, semakin intensif berkoordinasi dengan Polri, TNI, dan pihak terkait lainnya untuk menjaga pelaksanaan arus mudik dan balik Lebaran tahun ini dapat berjalan dengan aman dan berkesan.

Menhub meminta seluruh jajaran Kemenhub berkoordinasi dengan Polri untuk memberikan rasa aman kepada masyarakat selama perjalanan mudik.

Pengawasan kapal juga dilakukan dengan ketat untuk memastikan sarana transportasi seperti kapal, pesawat, bus dan kereta api, benar-benar dalam keadaan laik operasi.

Baca juga :   Kemenhub Resmi Serahkan Pemanfaatan Lahan Reklamasi KSOP Gresik Ke PT Petrokomia Gresik

“Kita memang berkeinginan mudik tahun ini adalah Aman dan Berkesan. Untuk berkesan itu harus menomorsatukan keselamatan dengan memastikan sarana dan prasarana transportasi dalam keadaan laik operasi, serta aman adalah domain dari Pak Kapolri dan jajarannya untuk memastikan ketertiban dan keamanan,” jelasnya.

Pada kesempatan yang sama, Kapolri meminta para petugas lintas sektoral yang bertugas agar berkoordinasi dan bersinergi dengan baik, untuk memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat di tengah peningkatan jumlah pemudik dibandingkan tahun lalu.

“Kami imbau kepada masyarakat untuk segera melapor kepada petugas jika terjadi keluhan, baik keluhan kesehatan, maupun ketertiban dan keamanan,” ungkapnya.

Pada 19-21 April 2023 atau H-3 hingga H-1 Lebaran, diperkirakan menjadi puncak arus mudik di Pelabuhan Tanjung Perak, sedangkan puncak arus balik diprediksi pada 24-25 April 2023.

Sejak H-15 hingga H-4 Lebaran, secara kumulatif jumlah penumpang yang turun di Pelabuhan Tanjung Perak mencapai 61.351  penumpang.

Baca juga :   Pelabuhan Kuala Tanjung Disiapkan Jadi Transshipment Port Indonesia

Jumlah ini naik dari tahun sebelumnya sebesar 46.747 penumpang, sedangkan jumlah penumpang naik sebanyak 23.988 penumpang, atau naik dari tahun sebelumnya sebanyak 18.376 penumpang.

Seperti halnya pelabuhan, jumlah pergerakan penumpang di Bandara Juanda juga mengalami peningkatan.

Jika pada hari normal jumlah penumpang sekitar 32.000 orang per hari, pada H-3 (19 April 2023) telah mencapai 45.000 orang.

Dari total prediksi 123,8 juta orang yang melakukan pergerakan di masa mudik Lebaran tahun ini, sekitar 62,5% atau 77,3 juta berasal dari Pulau Jawa.

Provinsi Jawa Timur adalah daerah tertinggi yang menjadi daerah asal mudik, yaitu sebesar 21,2 juta orang (17,1%) dan menjadi daerah tujuan mudik kedua tertinggi setelah Jawa Tengah, yaitu sebesar 24,6 juta (19,87%).

Turut hadir Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan Arif Toha dan jajaran Kementerian Perhubungan dan Pemerintah Provinsi Jawa Timur. B

 

Komentar