Perjalanan LRT Jabodebek Ditambah untuk Tingkatkan Kualitas Pelayanan

Para penumpang bersiap naik Lintas Raya Terpadu (LRT) Jabodebek di stasiun. (dok. kai.id)

PT Kereta Api Indonesia (KAI) mulai 1 Maret 2024 akan melakukan penambahan 44 perjalanan Light Rail Transit atau Lintas Raya Terpadu (LRT) Jabodebek pada hari kerja (weekday).

Dengan penambahan ini, jumlah perjalanan LRT Jabodebek setiap harinya (pada weekday) akan menjadi 308 perjalanan, atau meningkat 16% jika dibandingkan periode sebelumnya.

Penambahan perjalanan ini dimaksudkan untuk meningkatkan layanan terhadap para pengguna LRT Jabodebek.

Manager Public Relations LRT Jabodebek, Mahendro Trang Bawono mengatakan, penambahan ini juga didasari tren jumlah pengguna yang semakin meningkat.

“KAI melihat bahwa sejak bulan Desember tahun lalu, ada pertumbuhan jumlah pengguna LRT Jabodebek, terutama pada saat hari kerja (weekday),” ungkapnya.

Baca juga :   Penggabungan Perum PPD ke dalam Perum DAMRI untuk Konektivitas Transportasi Nasional

Dari catatan KAI, jumlah pengguna LRT Jabodebek pada Desember 2023 mencapai 1.029.686 pengguna.

Pada Januari dan Februari 2024, telah terjadi peningkatan jumlah pengguna menjadi sebanyak 1.200.399 pengguna (Januari) dan 1.202.087 pengguna (28 Februari).

Pertumbuhan jumlah pengguna ini menunjukkan semakin dipercayanya LRT Jabodebek sebagai moda transportasi harian oleh masyarakat.

Dengan berbagai perbaikan yang telah dilakukan selama ini oleh Kementerian Perhubungan, KAI dan stakeholders terkait, LRT Jabodebek telah berhasil menjawab keinginan dan kebutuhan para penggunanya.

Selain itu, penambahan jumlah perjalanan LRT Jabodebek juga dilakukan pada akhir pekan (weekend).

Pada akhir pekan, jumlah perjalanan LRT Jabodebek mulai 1 Maret 2024 akan menjadi 260 perjalanan, dari sebelumnya 240 perjalanan.

Baca juga :   Commuter Line Jabodetabek Layani 11 Juta Lebih Pengguna Hingga Hari Ke-14 Ramadan

“Penambahan jumlah perjalanan itu membuat waktu tunggu antar kereta (headway) menjadi lebih singkat. Per 1 Maret nanti, headway LRT Jabodebek akan menjadi enam menit,” jelasnya.

Waktu selama enam menit itu pada lintas Cawang – Dukuh Atas dan 12,5 menit pada lintas Harjamukti – Cawang, serta Jatimulya – Cawang.

KAI berharap dengan penambahan jumlah perjalanan ini, minat masyarakat menggunakan LRT Jabodebek juga semakin meningkat.

Hal ini sejalan dengan program pemerintah yang ingin semakin banyak masyarakat yang beralih dari transportasi pribadi ke LRT Jabodebek, sehingga dapat mengurangi kemacetan dan polusi udara di ibu kota, serta sekitarnya. B

 

Komentar