Momentum Sektor Transportasi Pulih Lebih Cepat, Bangkit Lebih Kuat Saat HUT RI Ke-77

Pemudik kereta api masa Lebaran. (dok. kai.id)
Bagikan

Momentum sektor transportasi pulih lebih cepat dan bangkit lebih kuat saat Hari Ulang Tahun Republik Indonesia (HUT RI) ke-77.

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengajak seluruh insan perhubungan untuk menggunakan tema besar HUT RI tahun ini, dengan rasa optimisme untuk bersinergi dan berkolaborasi.

“Itu semua dalam upaya pemulihan sektor transportasi lebih cepat dan bangkit lebih kuat, untuk kemajuan Indonesia,” ujarnya saat memimpin upacara Peringatan HUT RI Ke-77 di Halaman Kantor Kementerian Perhubungan (Kemenhub) di Jakarta, Rabu (17/8/2022).

Menhub menjelaskan, di usia kemerdekaan Indonesia yang ke-77 ini, terdapat sejumlah tantangan yang haru dihadapi diantaranya yaitu: dampak pandemi Covid-19 dan perang di Ukraina yang menyebabkan krisis pangan, energi, keuangan dan ekonomi secara global.

“Kita patut bersyukur indonesia termasuk negara yang mampu menghadapi krisis global ini,” katanya.

Lebih lanjut Menhub menyatakan, membangun infrastruktur dan layanan transportasi bukan suatu pekerjaan yang mudah, terlebih Indonesia merupakan negara kepulauan dan di tengah kondisi ekonomi global yang kurang baik.

Baca juga :   Angkot Feeder Tingkatkan Minat Masyarakat Gunakan Angkutan Massal

Di tengah keterbatasan APBN, Menhub mengajak seluruh pemangku kepentingan di sektor transportasi, baik itu BUMN, sektor swasta, asosiasi, akademisi, dan pihak terkait lainnya, untuk terus berkolaborasi mengembangkan konektivitas hingga ke pelosok.

Selain itu, Budi Karya menambahkan, juga memastikan infrastruktur yang telah dibangun memberikan nilai manfaat ekonomi, sosial, dan budaya.

“Kita harus mengedepankan dampak dari pembangunan transportasi. Bukan hanya selesai pada output, tetapi juga kepada outcomenya. Tidak hanya done (selesai dibangun), tapi juga delivered. dirasakan manfaatnya,” tuturnya.

Untuk pulih lebih cepat, lanjut Menhub, dibutuhkan inovasi, kreativitas, dan peningkatan kualitas SDM yang andal, tangguh dan memiliki budaya melayani.

Khususnya dalam mencari sumber pendanaan baru di tengah keterbatasan APBN, melalui pendanaan creative financing dengan skema KPBU, termasuk penguatan peran BUMN, Badan Layanan Umum(BLU), lembaga pengelola investasi, Special Mission Vehicle (SMV), dan juga sumber-sumber dana luar negeri yang dimungkinkan.

Baca juga :   Penawaran Obligasi dan Sukuk KAI Diminati Investor

“Di tengah kondisi yang sulit, sektor transportasi telah menunjukkan pemulihan dan kebangkitannya,” ungkap Menhub.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), sektor transportasi berhasil tumbuh 21,27% pada triwulan II/2022 jika dibandingkan periode yang sama tahun lalu (year-on-year/yoy).

Sebelumnya pada triwulan 1/2022, juga mengalami pertumbuhan positif yaitu mencapai 15,79%.

Hal ini menunjukkan tren yang terus meningkat di sektor transportasi hingga triwulan II/2022.

Pertumbuhan positif sektor transportasi pada triwulan kesatu dan kedua pada tahun ini, menjadi salah satu faktor yang mengerek pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 5,44% pada kuartal II/2022.

“Namun, kita tetap harus mengantisipasi sumbangan sektor transportasi terhadap tingkat inflasi nasional yang termasuk cukup tinggi dibandingkan sektor-sektor yang lain,” tutur Menhub.

Dia berharap, di tengah momentum yang sangat baik ini, seluruh insan transportasi dapat terus memberikan pelayanan terbaik dan selalu berkomitmen untuk mewujudkan transportasi yang mengutamakan keselamatan, andal, berdaya saing. B

Komentar

Bagikan