KAI Beri Kompensasi Berupa Service Recovery Antisipasi Keterlambatan

Kereta Api (KA) Pandalungan yang anjlok di Emplasemen Stasiun Tanggulangin, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur. (dok. istimewa)

Akibat dari adanya kejadian anjloknya KA Pandalungan (KA 75) Relasi Gambir – Surabaya – Jember di Stasiun Tanggulangin pada Minggu (14/1/2024) pukul 07.57 WIB, menyebabkan sejumlah perjalanan yang melalui jalur Surabaya – Bangil mengalami keterlambatan pola operasi memutar.

Hingga data Minggu sore (14/1/2024) terdapat delapan perjalanan KA yang mengalami pola operasi memutar melalui rute lintas Bangil – Kertosono.

Adapun daftar perjalanan yang mengalami pola operasi melalui lintas Bangil – Malang – Kertosono di antaranya sebagai berikut:

  1. KA Plb 114BW1 (KA ranggajati) Relasi Jember – Surabaya Gubeng – Cirebon.
  2. KA PLB 190BW1 (Sebagai KA Logawa) Lintas Relasi Jember – Surabaya Gubeng – Purwokerto.
  3. KA PLB 83BW (KA Arjuno) Lintas Surabaya Gubeng – Malang.
  4. KA PLB 243BW2 (KA Sri Tanjung) Relasi Lempuyangan – Surabaya Gubeng – Ketapang.
  5. KA PLB 244BW1 (KA Sri Tanjung) Relasi Ketapang – Surabaya Gubeng – Lempuyangan.
  6. KA PLB 187BW2 (KA Logawa) Relasi Purwokerto – Surabaya Gubeng – Jember.
  7. KA PLB 110BW1 (KA Jayabaya) Relasi Malang – Surabaya – Jakarta.
  8. KA PLB 113BW2 (KA Ranggajati) Relasi Cirebon – Surabaya Gubeng – Jember
Baca juga :   KAI Perluas Sertifikasi ISO 37001:2016 Sistem Manajemen Anti Penyuapan

“Atas keterlambatan tersebut, KAI mohon maaf kepada para penumpang yang pada hari ini mengalami kekurang nyamanan. Mengantisipasi adanya keterlambatan akibat pola operasi memutar, KAI sudah mempersiapkan kompensasi berupa service recovery sesuai peraturan yang berlaku,” jelas Joni Martinus, Vice President Public Relations KAI.

Dalam pemberian kompensasi kepada penumpang terdampak kejadian ini, KAI mematuhi Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) Nomor PM 63 Tahun 2019 tentang Standar Pelayanan Minimum Angkutan Orang dengan Kereta Api, menyatakan kompensasi keterlambatan KA antarkota adalah sebagai berikut:

  1. Keterlambatan keberangkatan kereta api lebih dari 1 jam, penumpang dapat membatalkan tiket dan mendapatkan pengembalian seluruh biaya tiket. Jika tidak membatalkan tiket, maka:
  2. Diberikan minuman ringan untuk keterlambatan lebih dari 1 jam.
  3. Diberikan minuman dan makanan ringan berat untuk keterlambatan lebih dari 3 jam.
  4. Apabila kereta api antarkota terlambat datang di stasiun tujuan, maka penumpang mendapatkan:
  5. Makanan dan minuman ringan pada jam ketiga keterlambatan.
  6. Makanan dan minuman berat pada jam kelima keterlambatan.
Baca juga :   Bandara Husein Sastranegara Bandung Hanya Angkut 31 Orang dalam Satu Bulan

“Guna mempercepat proses evakuasi sarana yang terdampak, KAI telah mendatangkan Tim Penolong dari Surabaya, Malang dan Solo,” ujar Joni.

Selain itu, juga telah disiapkan Tim Prasarana yang akan bekerja memperbaiki jalur rel yang berada di lokasi kejadian, setelah proses evakuasi sarana telah selesai. B

Komentar