Indonesia Jajagi Peluang Kerja Sama Sektor Penerbangan Dengan India

Menteri Perhubungan Budi (Menhub) Karya Sumadi tiba di New Delhi, India dan bertemu dengan Sekretaris Kementerian Penerbangan Sipil India Shri Rajiv Bansal, Group Director GMR Srinivas Bommidala dan Finance Group Adani Jeet Adani di India pada Kamis (15/12/2022). (dok. dephub.go.id)

 

Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melakukan penjajagan kerja sama dengan tiga pihak untuk membahas peluang kerja sama di sektor penerbangan di India.

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi tiba di New Delhi, India dan bertemu dengan Sekretaris Kementerian Penerbangan Sipil India Shri Rajiv Bansal, Group Director GMR Srinivas Bommidala dan Finance Group Adani Jeet Adani pada Kamis (15/12),

Menurut Menhub, kerja sama bilateral antara Indonesia dan India di bidang penerbangan telah terjalin sejak penandatanganan Air Services Agreement pada 25 Januari 2011.

Menhub juga memanfaatkan pertemuan ini untuk meningkatkan kerjasama yang telah terjalin selama ini.

Sebelum pandemi Covid-19, maskapai dari kedua negara telah menjalin konektivitas reguler antara India dan Indonesia. Garuda Indonesia, Batik Air dan Indonesia AirAsia sebelumnya telah beroperasi dari Indonesia ke Mumbai dan Chennai.

“Kita akan berupaya meningkatkan kembali konektivitas udara antara kedua negara bisa kembali normal, seperti di masa sebelum pandemi Covid-19, bahkan bisa melebihi untuk menangkap demand yang cukup tinggi di kedua negara,” tutur Menhub.

Baca juga :   KAI Akan Remajakan Kereta Ekonomi untuk Tingkatkan Kenyamanan

Dalam pertemuan dengan Shri Rajiv Bansal, Menhub menyampaikan bahwa pemerintah Indonesia tengah membangun 10 destinasi wisata prioritas. Menhub mengajak sektor swasta di India untuk memanfaatkan peluang mengadakan penerbangan langsung dari India ke sejumlah destinasi wisata tersebut.

Selain itu, Indonesia juga berharap dapat diselenggarakan konektivitas langsung dari dan ke beberapa kota baru di India, seperti Hyderabad dan Bangalore, melalui Medan, Sumatra Utara.

“Medan dapat menjadi hub strategis antara Indonesia dan India, yang bandaranya saat ini dioperasikan bersama oleh Angkasa Pura II dan GMR India. Saya harap ini menjadi momentum yang baik untuk membangun kembali industri penerbangan kita,” tuturnya.

Selain bertemu regulator, Menhub juga bertemu dengan Managing Director dan CEO GMR.

Baca juga :   Bandara Komodo Buka Jaringan Intra-Flores Dengan Bandara Soa Bajawa

Menhub menyampaikan peluang perluasan kerja sama untuk berinvestasi di pengembangan Bandara yang lain setelah GMR bergabung bersama AP2 dalam mengelola Bandara Kualanamu.

Menhub mengharapkan GMR dapat turut mengembangkan Bandara Kertajati yang saat ini telah mulai melayani kembali penerbangan untuk umroh. Dalam kesempatan tersebut GMR pun menyatakan minatnya dan akan melakukan pembahasan lebih lanjut dengan para pihak terkait.

Selain itu, Menhub juga bertemu dengan jajaran Adani Group, sebuah perusahaan yang salah satu bidang usahanya adalah pengelolaan pelabuhan dan bandara di India.

Dalam kesempatan tersebut sejumlah hal yang dibahas yakni: ketertarikan Adani terhadap pengembangan Pelabuhan Kuala Tanjung dan membahas peluang kerja sama pengembangan bandara termasuk di antaranya Bandara YIA di Kulonprogo, DIY.

Pihak Adani juga mengungkap tengah mengembangkan Bandara Mumbai untuk meningkatkan kapasitas slot penerbangan. B

 

 

 

 

Komentar