Realisasi Pendapatan PT AirAsia Indonesia Tbk. Naik 75,24% di Tahun 2023

Maskapai AirAsia Indonesia saat mendarat di Yogyakarta International Airport (YIA). (dok. istimewa)

Maskapai berbiaya hemat terbaik dunia menurut Skytrax, Indonesia AirAsia, telah mencatatkan realisasi peningkatan pendapatan sebesar 75,24% year-on-year (yoy) menjadi Rp6,62 triliun pada periode tahunan keuangan penuh yang berakhir pada 31 Desember 2023 (FY2023).

“Pulih dari pandemi Covid-19, seluruh industri penerbangan tanah air pun mulai menggeliat bangkit dari keterpurukan. Begitu juga PT AirAsia Indonesia Tbk. (AAID/CMPP) yang mencatatkan peningkatan kinerja keuangan yang signifikan sepanjang tahun 2023 dan membuktikan mengalami pertumbuhan jika dibandingkan tahun 2022,” tutur Direktur Utama Indonesia AirAsia, Veranita Yosephine Sinaga, di Jakarta, baru-baru ini.

Peningkatan ini didukung dengan 24 pesawat yang beroperasi selama tahun 2023.

Selain itu, Indonesia AirAsia juga mencatatkan kenaikan tingkat keterisian penumpang (load factor) hingga 6 pts, menjadi 85% dibandingkan tahun sebelumnya sebesar 79%.

Jumlah penumpang meningkat 90,27% mencapai 6,18 juta penumpang dari 3,24 juta penumpang di tahun 2022. 

Baca juga :   Bersiap Mudik dan Libur Lebaran 2024 dengan Ketentuan Bagasi Kabin Indonesia AirAsia

Veranita menambahkan per April 2024, Indonesia AirAsia juga telah melayani 33 rute, termasuk 12 rute domestik dan 21 rute internasional yang mencakup rute di kawasan ASEAN maupun Australia.

Jadi, membantu upaya pemerintah Indonesia dalam meningkatkan konektivitas perjalanan udara dan mempermudah penumpang untuk bepergian ke berbagai destinasi dengan harga yang terjangkau.

Berdasarkan laporan aset AAID/CMPP di tahun 2023 tercatat sebesar Rp6,12 triliun, tumbuh 14,17%, sedangkan liabilitas AAID/CMPP mencapai Rp14,02 triliun, naik 15,17% year-on-year (yoy).

Secara operasional, di tahun 2023 AAID/CMPP mengalami kerugian sebesar Rp702,62 miliar atau mencapai total kerugian Rp1,08 triliun, setelah ditambah dengan beban keuangan dan pajak yang dicatatkan perusahaan.

Beban usaha tercatat sebesar Rp7,33 triliun di tahun 2023, meningkat sebesar Rp2,23 triliun, atau 43,79% dari tahun 2022 sebesar Rp5,10 triliun.

Peningkatan beban usaha terutama disebabkan naiknya biaya bahan bakar seiring dengan peningkatan harga avtur dan depresiasi nilai tukar rupiah.

Baca juga :   Singapore Airlines; Buka Lagi Rute Terpanjang Di Dunia

Penambahan jumlah pesawat terbang untuk memenuhi naiknya permintaan juga berpengaruh terhadap kenaikan penggunaan bahan bakar.

Selama tahun 2023, Indonesia AirAsia menorehkan beberapa prestasi di antaranya memenangkan Maskapai Penerbangan Berbiaya Hemat Terbaik Dunia untuk ke-14 kalinya secara berturut-turut di Skytrax, Indonesia AirAsia bersama Toba Tenun, BPODT dan In Journey meluncurkan livery pesawat bertemakan Danau Toba.

Selain itu, memperluas konektivitas di ASEAN dan Australia dengan membuka rute Jakarta – Phnom Penh, Jakarta – Ho Chi Minh, Jakarta – Kuching dan Jakarta – Perth.

Indonesia AirAsia selalu berkomitmen untuk terus meningkatkan strategi keberlanjutan dan kelangsungan perusahaan, sebagai satu upaya dalam membantu pemerintah untuk menjaga stabilitas industri penerbangan di tanah air. B

 

Komentar