Presiden Resmikan Terminal Penumpang Tipe A Pakupatan Serang

Presiden Joko Widodo (Jokowi) didampingi Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi meresmikan Terminal Penumpang Tipe A Pakupatan di Serang, Banten, Senin (8/1/2024).

Saat ini, wilayah perkotaan mengalami masalah yang sama, yakni kemacetan.

Untuk itu, kata Jokowi, pemerintah terus membangun infrastruktur sarana dan prasarana transportasi agar semakin banyak masyarakat yang beralih menggunakan transportasi massal.

“Oleh karenanya kita bangun dan kenalkan MRT, LRT, KRL, Transjakarta (Bus Rapid Transit/BRT). Semua itu untuk mendorong masyarakat agar menggunakan transportasi umum dan meninggalkan transportasi pribadi,” tuturnya.

Presiden mengapresiasi kerja sama yang baik dari Kementerian Perhubungan (Kemenhub) dan pemerintah daerah yang telah melaksanakan revitalisasi Terminal Pakupatan.

Kehadirannya diharapkan dapat semakin meningkatkan pelayanan dan kenyamanan dan menghilangkan kesan bahwa terminal itu tidak aman.

“Saya sangat senang sekali Terminal Pakupatan ini ramai. Ada 400 bus setiap hari. Dengan terminal yang modern, kita harapkan busnya semakin bertambah, penumpangnya bertambah. Ini yang kita harapkan,” jelas Presiden.

Baca juga :   Presiden Jokowi Resmikan 27 Ruas Inpres Jalan Daerah di Sulsel Senilai Rp669 Miliar

Pada kesempatan yang sama, Menhub menuturkan, tujuan revitalisasi Terminal Penumpang Tipe A Pakupatan adalah untuk menyediakan sarana dan prasarana transportasi yang dibutuhkan masyarakat Kota Serang dan sekitarnya, dengan fasilitas yang teratur dan nyaman.

“Revitalisasi ini sangat penting karena letak Serang sangat strategis. Menghubungkan dari Sumatra ke Jawa, Jawa ke Sumatra, dan jumlah penumpangnya relatif baik karena cukup banyak yang mau ke Sumatera ataupun Jawa,” tutur Menhub.

Setiap harinya, jumlah penumpang Terminal Tipe A Pakupatan mencapai 3.111 orang dengan layanan 38 trayek AKAP dan 8 trayek AKDP.

Terminal Penumpang Tipe A Pakupatan berdiri sejak 1995. Pada 2022, terminal seluas 30.569 meter persegi tersebut mulai di revitalisasi menggunakan biaya sebesar Rp26,9 miliar yang berasal dari Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) dan telah diselesaikan pada tahun 2023.

Baca juga :   Pemerintah Mendorong Penerapan Intelligent System dan Protokol Kesehatan pada Sistem Transportasi

Pembangunan Terminal Tipe A Pakupatan mengusung pola mix use, sehingga terminal tidak hanya menjadi tempat naik dan turun penumpang, tapi juga sebagai pendorong perekonomian daerah dengan berbagai fasilitasnya.

Dari sisi desain, bentuk denah, selubung, serta atap, Terminal Tipe A Pakupatan mengadopsi motif batik Banten, yaitu Pamaranggen yang bermakna tempat pengrajin keris dan asesoris pada masa Kesultanan Banten.

Lebih lanjut, atap bangunan bagian depan dan belakang menggunakan roof garden sebagai bagian dari konsep green building.

Kemudian, dinding bangunan mayoritas terbuat dari kaca sebagai bagian dari konsep modern.

Turut hadir pada kegiatan tersebut, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan, Direktur Jenderal Perhubungan Darat Hendro Sugiatno, Penjabat (Pj) Gubernur Banten Al Muktabar, Pj Wali Kota Serang Yedi Rahmat, Direktur Utama Damri Setia N. Milatia Moemin, serta Direktur Utama Jasa Raharja Rivan A. Purwantono. B

Komentar