LRT Jabodebek Layani Lebih dari Empat Juta Pengguna Sepanjang 2023

Para penumpang bersiap naik Lintas Raya Terpadu (LRT) Jabodebek di stasiun. (dok. kai.id)

Sejak diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada 28 Agustus 2023, Light Rail Transit atau Lintas Raya Terpadu Jakarta, Bogor, Depok dan Bekasi (LRT Jabodebek) telah melayani 4.554.751 pengguna.

Angka tersebut menunjukkan bahwa rata-rata pengguna LRT Jabodebek mencapai lebih dari 36.000 orang setiap harinya.

Jumlah pengguna tertinggi terjadi pada bulan September 2023, dengan LRT Jabodebek melayani sebanyak 1.506.191 pengguna.

Sementara itu, rekor jumlah pengguna terbanyak dalam 1 hari terjadi pada tanggal 28 September 2023 dengan 88.051 pengguna.

Stasiun Dukuh Atas, Stasiun Harjamukti dan Stasiun Bekasi Barat menjadi stasiun yang paling banyak melayani pengguna sepanjang tahun 2023 dengan total 1.809.692 pengguna yang dilayani.

“KAI mengucapkan terima kasih atas kepercayaan masyarakat yang menggunakan LRT Jabodebek selama tahun 2023. KAI akan menjaga kepercayaan tersebut, dengan terus memaksimalkan layanan dan melakukan peningkatan di berbagai aspek pada tahun ini,” ungkap Manager Public Relations LRT Jabodebek Mahendro Trang Bawono.

Sementara itu, dari sisi operasional sepanjang tahun 2023, LRT Jabodebek telah mengoperasikan 22.855 perjalanan dengan rata-rata prosentase ketepatan waktu mencapai 98,90%.

Headway atau waktu tunggu antar kereta pun dibuat semakin singkat. Pada awal beroperasi waktu tunggu antar kereta 10 menit hingga 20 menit, sedangkan saat ini menjadi kisaran 7,5 menit hingga 15 menit.

Baca juga :   La Tropica Sponsori Senam Jantung Sehat Kayu Putih

Mahendro menambahkan, saat ini KAI sedang fokus menjaga konsistensi dan kehandalan operasional LRT Jabodebek, sehingga dapat memenuhi harapan masyarakat akan moda transportasi yang aman, tepat waktu dan dapat diandalkan.

Segala capaian tersebut dapat terwujud berkat kerja sama dan kolaborasi semua stakeholder.

Tentunya, pada tahun 2024 ini masih terdapat ruang untuk meningkatkan serta memaksimalkan sejumlah aspek, mulai dari target rata-rata harian pengguna, jumlah perjalanan, maupun ketepatan waktu.

Pada tahun 2024, KAI menargetkan dapat melayani rata-rata 69 ribu pengguna setiap harinya.

Sementara itu, untuk jumlah perjalanan maupun ketepatan waktu, KAI menargetkan dapat mengoperasikan 240 perjalanan setiap harinya, dengan prosentase ketepatan waktu mencapai 99%

LRT Jabodebek merupakan kereta perkotaan pertama yang pengoperasiannya dilakukan secara otomatis tanpa masinis.

Pengoperasian tanpa masinis ini dapat dilakukan karena LRT Jabodebek menggunakan sistem Communication-Based Train Control (CBTC) dengan Grade of Automation (GoA) level 3.

Sistem CBTC adalah pengoperasian kereta berbasis komunikasi, sehingga sistem dapat mengoperasikan kereta dan memproyeksikan jadwal secara otomatis, serta disupervisi juga secara otomatis dari pusat kendali operasi.

Indonesia pun patut berbangga, karena LRT Jabodebek merupakan hasil kolaborasi anak bangsa.

Baca juga :   ASDP Catat Pengguna Ferizy Naik 33% Tembus Dua Juta Orang

Badan Usaha Milik Negara (BUMN), seperti KAI, INKA, Adhi Karya, dan LEN bersinergi dan berkolaborasi bersama untuk membangun dan menghadirkan LRT Jabodebek sebagai salah satu moda tranportasi pilihan masyarakat.

Dalam upaya menyediakan layanan kereta yang terjangkau, Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Risal Wasal bersama dengan Direktur Utama PT Kereta Api Indonesia (KAI) Didiek Hartantyo, menandatangani Kontrak Subsidi Penyelenggaraan Kereta Api Ringan (LRT) Terintegrasi di wilayah Jakarta, Bogor, Depok dan Bekasi Tahun 2023 pada 7 Desember 2023 di Stasiun LRT Jabodebek Halim.

Kementerian Perhubungan bersama KAI juga menghadirkan tarif promo untuk meningkatkan minat masyarakat menggunanakan transportasi umum, khususnya LRT Jabodebek.

Mulai dari tarif flat pada Agustus hingga September 2023, tarif promo minimal Rp3.000 untuk jarak terdekat dan maksimal Rp20.000 untuk jarak terjauh yang masih berlaku sampai saat ini dan hadirnya tarif maksimal Rp10.000 yang berlaku pada Sabtu, Minggu, Libur Nasional, serta Weekday saat off peak hour.

“LRT Jabodebek terus berkomitmen untuk meningkatkan pelayanan sehingga dapat menghadirkan pelayanan terbaik untuk pengguna. Kami juga berharap dengan adanya peningkatan di segala aspek pelayanan, dapat meningkatkan minat masyarakat kembali menggunakan LRT Jabodebek.” tutur Mahendro. B

Komentar