Pertemuan Mentranslog Arab Saudi dengan Menhub Bahas Peluang Kerja Sama Transportasi

Pertemuan Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi dengan Menteri Transportasi dan Logistik (Mentranslog) Arab Saudi Saleh Al-Jasser saat kunjungan ke Ibu Kota Arab Saudi, Riyadh pada Minggu (3/12/2023). (dok. kemenhub)

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi bertemu Menteri Transportasi dan Logistik (Mentranslog) Arab Saudi Saleh Al-Jasser dalam kunjungannya ke Ibu Kota Arab Saudi, Riyadh pada Minggu (3/12/2023).

Pertemuan tersebut membahas peluang kerja sama kedua negara di bidang transportasi. Dalam kesempatan tersebut Menhub menyampaikan, Indonesia dan Arab Saudi telah menjalin hubungan bilateral yang baik dan saling menguntungkan di sektor transportasi.

“Ini merupakan momentum besar bagi kedua negara untuk melanjutkan kerjasama di bidang transportasi, yang selama ini telah berjalan dengan baik. Masih banyak peluang kerjasama yang bisa dijalin khususnya untuk penerbangan haji dan pengembangan transportasi perkotaan,” ujar Menhub.

Di sektor laut, Indonesia dan Arab Saudi baru saja menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) on the Recognition of Standard Training Certification and Watchkeeping for Seafarer (STCW) Certificates.

Kerja sama ini bertujuan untuk mewujudkan adanya saling pengakuan antarkedua negara terkait pendidikan dan pelatihan maritim, sertifikat keahlian pelaut, serta sertifikat kesehatan untuk bekerja di atas kapal, sesuai dengan standar internasional.

Baca juga :   Ditjen Hubdat dan PT ASDP Indonesia Ferry Kerja Sama Pemanfaatan Pelabuhan Ajibata dan Ambarita

Di sektor udara, Menhub menyampaikan permohonan dukungan dari Arab Saudi, untuk membantu maskapai penerbangan Indonesia mendapatkan slot time tambahan sebesar 20.000 kuota haji di tahun 2024.

Selain itu, diharapkan dukungan dari pemerintah Arab Saudi kepada operator bandara haji Jeddah, PPMDC, untuk berinvestasi sebagai pemegang saham dan operator bandara-bandara haji dan umrah di Indonesia.

“Dukungan ini akan mendorong peningkatan trafik dari Jeddah dan Madinah ke Indonesia,” kata Menhub.

Selain itu, dibahas juga potensi kerja sama antara maskapai Arab Saudi dengan maskapai penerbangan Indonesia, termasuk kajian untuk membentuk joint venture untuk melayani jalur domestik, yang diharapkan dapat menambah ketersediaan jumlah pesawat untuk melayani pasar domestik.

Terkait dengan transportasi perkotaan, Arab Saudi kini tengah gencar mengembangkan angkutan umum perkotaan di Riyadh, Jeddah, Mekkah, Madinah, Dhaman, dan Qatif. Sementara itu, Indonesia juga sedang melakukan percepatan pembangunan transportasi perkotaan di kota-kota besar, seperti Bus Rapid Transit (BRT), Light Rail Transit (LRT), Mass Rapid Transit (MRT) dan Kereta Api Cepat Whoosh Jakarta Bandung.

Baca juga :   Pemerintah Undang Investor Tanam Modal di Lima DSP dan Delapan KEK Pariwisata

Melihat perkembangan ini, Menhub mengundang Arab Saudi untuk turut dalam pembangunan proyek perkeretaapian Indonesia.

Dalam kesempatan itu Pemerintah Arab Saudi juga mengharapkan Indonesia turut mempromosikan penggunaan kereta cepat Haramain untuk jalur Madinah – Jeddah – Mekkah sebagai bentuk peningkatan pelayanan haji/umrah jemaah Indonesia.

Setelah pertemuan dengan Menteri Saleh Al-Jasser, Menhub sempat melakukan peninjauan proyek Riyadh Metro Rapid Transit yang sedang dalam tahap pengujian.

Kunjungan ini merupakan kesempatan untuk studi banding dengan MRT dan LRT di Jakarta. B

Komentar