Pemkab Karawang Optimis Target 8% Stunting 2023 Tercapai

Penjelasan tentang stunting di Kabupaten Karawang. (dok. karawangkab.go.id)

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Karawang terus berupaya menekan angka stunting.

Tahun 2022, Karawang berhasil menurunkan angka stunting dari 20,6% menjadi 14%, sedangkan pada tahun 2023, Karawang menargetkan angka stunting turun hingga 8%.

Untuk mencapai target tersebut, DPPKB Karawang melaksanakan orientasi untuk 5.637 kader Tim Pendamping Keluarga (TPK) di tahun 2023.

Mereka akan menjadi garda depan dalam upaya pemerintah menurunkan angka stunting.

Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting Kabupaten Karawang Aep Syaepuloh mengatakan, peran TPK dalam program penurunan stunting ini sangat sentral.

Sebab, lanjutnya, mereka yang bersentuhan langsung dengan keluarga yang memiliki anak stunting dan keluarga beresiko stunting.

“|Saya mengucapkan terima kasih kepada semua kader TPK yang sudah bekerja keras dalam upaya menurunkan stunting di Karawang,” jelas Wakil Bupati Karawang.

Baca juga :   Kemenparekraf Perkuat Sinergi dalam Pengembangan Destinasi Geopark

Pemkab Karawang berharap, kinerja yang sudah baik ini dipertahankan. Agar angka stunting di Karawang menjadi satu digit di tahun 2023 sesuai dengan instruksi dari ibu bupati.

Sementara itu,. Kepala DPPKB Karawang Sofiah menuturkan, target Karawang menurunkan angka stunting hingga 8% bukanlah perkara mudah. Oleh karena itu, lanjutnya, TPK harus bekerja lebih ekstra.

Utamanya dalam mendampingi para calon pengantin (catin), ibu hamil (bumil), bayi dia tahun (baduta), dan keluarga berisiko stunting.

“Sesuai harapan ibu bupati, target stunting di Karawang tahun 2023 harus di bawah 10%, karena di tahun 2024, Karawang harus sudah zero stunting,” ungkap Sofiah. B

 

Komentar