Menhub Ajak Kedua Negara Tambah Investasi di Sektor Perhubungan Udara dan Laut

Menteri Perhubungan  (Menhub) Budi Karya Sumadi saat melanjutkan kunjungan kerjanya ke Uni Emirat Arab (UEA) dan Qatar mengajak kedua negara tersebut untuk meluaskan kerja sama.

“Upaya tersebut dalam meningkatkan konektivitas udara dan menambah investasinya di Indonesia, khususnya di sektor perhubungan laut dan udara,” katanya.

Di Uni Emirat Arab (UEA), Menhub bertemu dengan CEO Dubai Port (DP) World Sultan Ahmed bin Sulayem. DP World adalah perusahaan logistik multinasional yang berbasis di Dubai, UAE, yang bergerak di bidang pengoperasian logistik kargo, operasi terminal pelabuhan, layanan maritim, dan zona perdagangan bebas.

Saat ini, DP World bersama Indonesia Investment Authority (INA) sedang penjajakan untuk berpartisipasi dalam pengembangan dan pengoperasian Pelabuhan Belawan bersama Pelindo dan pembangunan peti kemas internasional, serta kawasan industri logistik di Gresik, Jawa Timur, bekerja sama dengan swasta nasional (PT Maspion).

“Kami terus mendorong masuknya investasi ke Indonesia yang akan berdampak pada meningkatnya konektivitas, daya saing logistik, membuka banyak lapangan kerja, maupun menumbuhkan titik ekonomi baru dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Sejumlah proyek yang kami tawarkan menggunakan skema pendanaan kreatif non APBN melalui kerja sama pemerintah dan badan usaha atau KBPU,” ujar Menhub.

Baca juga :   Proyek Pembangunan Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dihentikan Sementara

Dia mengungkapkan, dengan pengalaman yang dimiliki DP World di bidang kepelabuhanan, akan berdampak baik bagi peningkatan daya saing pelabuhan di Indonesia.

“Indonesia sedang berupaya meningkatkan daya saing logistik melalui pengembangan pelabuhan. Jika DP World bisa bekerja sama, saya yakin kita akan memiliki pelabuhan yang cerdas, ramah lingkungan, lebih efisien dan kompetitif,” tutur Menhub.

Usai pertemuan, Menhub mengunjungi Dubai Marina City, sebuah kawasan perkotaan dengan gedung-gedung bertingkat dan memiliki pelabuhan yacht (kapal pesiar) dan Pelabuhan Jebel Ali yang merupakan salah satu pelabuhan tersibuk di Timur Tengah. Kota ini menjadi salah satu destinasi wisata bagi turis lokal maupun mancanegara.

Sementara itu, di Doha, Qatar, Menhub bertemu dengan CEO Qatar Airways Akbar Al Baker dan CEO Qatar Investment Authority Mansoor Ebrahim Al-Mahmoud.

Kepada Qatar Airways, Menhub menawarkan sejumlah kerja sama di bidang penerbangan, dimana kerja sama bilateral kedua negara di bidang penerbangan sudah terjalin sejak 2017 dan telah diratifikasi dengan Peraturan Presiden (Perpres) pada September 2020.

Beberapa hal yang ditawarkan, Menhub mengusulkan peningkatan frekuensi penerbangan Qatar Airways ke Indonesia dan juga menambah destinasi penerbangan ke Indonesia.

Baca juga :   Harus Banyak Angkutan Feeder Untuk Tingkatkan Jumlah Penumpang LRT Sumsel

Berdasarkan perjanjian hubungan udara kedua negara, Indonesia membuka sejumlah bandara untuk melayani penerbangan dari Qatar, yaitu Jakarta, Bali, Surabaya, Medan, Batam, dan Manado.

Namun saat ini, baru ada dua rute penerbangan yang diterbangi Qatar Airways, yaitu ke Jakarta dan Bali.

Maskapai Qatar Airways berencana menambah tujuh penerbangan per minggu pada tahun depan.

Di masa penerbangan winter 2022, Qatar Airways melayani penerbangan dari Doha ke Jakarta PP dengan frekuensi penerbangan 21 kali per minggu dan dari Doha ke Bali PP dengan frekuensi 14 frekuensi per minggu.

Sebelum pandemi, frekuensi penerbangan Doha ke Jakarta masih sama, yaitu 21 kali per minggu dan dari Doha ke Bali mencapai 21 kali per minggu.

Selanjutnya, dengan Qatar Investment Authority, sebuah lembaga investasi terbesar di dunia, Menhub mendorong dilakukannya peningkatan kerja sama di sektor transportasi.

Sejumlah proyek infrastruktur transportasi yang ditawarkan untuk dikerjasamakan melalui KPBU, yaitu pengembangan infrastruktur transportasi yang mendukung sektor pariwisata, khususnya di destinasi super prioritas. B

Komentar