Komitmen Jabar Perkuat Pembangunan Infrastruktur Air

Kegiatan Talkshow Hari Air Dunia Ke-32 Infrastruktur Air dan Krisis Iklim di Aula Barat ITB, Kota Bandung. (dok. jabarprov.go.id)

Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin menuturkan bahwa Jawa Barat (Jabar) sedang dihadapkan dengan tantangan dalam penyediaan air bersih, pengendalian banjir, irigasi pertanian, dan penyediaan air minum yang merata bagi seluruh masyarakat.

Menurutnya, dalam konteks krisis perubahan iklim, tantangan tersebut menjadi lebih rumit.

Hal tersebut disampaikan Bey dalam Talkshow Hari Air Dunia ke-32 “Infrastruktur Air dan Krisis Iklim” di Aula Barat ITB, Kota Bandung, Jumat (22/3/2024).

Perubahan iklim telah membawa dampak signifikan terhadap siklus hidrologi yang mengakibatkan pola hujan tidak teratur, kekeringan berkepanjangan dan peningkatan intensitas bencana alam.

Bey menambahkan, tantangan itu menuntut Pemerintah Provinsi Jawa Barat (Pemprov Jabar) untuk merancang sistem yang tangguh dan adaptif terhadap perubahan lingkungan.

Baca juga :   LRT Jabodebek Layani Lebih dari Empat Juta Pengguna Sepanjang 2023

Oleh karena itu, Pemprov Jabar melakukan langkah strategis yaitu memperkuat program pembangunan infrastruktur air.

“Fokusnya pada peningkatan akses air bersih dan sanitasi, normalisasi DAS dan rehabilitasi waduk, serta pengembangan sistem irigasi yang efisien,” katanya.

Pemprov Jabar juga sudah menggagas program Hansip Cai (Tahan dan Simpan Cadangan Air) dengan membangun banyak sumur resapan.

Tujuannya memperbesar masuknya air ke dalam tanah, sehingga air akan lebih banyak masuk ke tanah dan sedikit yang mengalir di permukaan.

“Semua program dijalankan dengan melibatkan kolaborasi pentahelix, karena menghadapi krisis, kolaborasi lintas sektoral dan wilayah menjadi kunci. Kami terbuka untuk kerja sama dengan siapapun untuk bertukar pengetahuan dan pengalaman dalam menghadapi tantangan,” tutur Bey.

Baca juga :   Gerakan “Kembali ke Bioskop” untuk Dukung Perfilman Indonesia

Dia menambahkan, pihaknya akan terus berkomitmen menjaga keberlangsungan sumber daya air dan mengatasi krisis iklim melalui kolaborasi dan inovasi.

“Saya tegaskan Jabar terus berkomitmen membangun infrastruktur air dalam rangka menjaga keberlangsungan sumber daya air dan mengatasi krisis iklim melalui kolaborasi, inovasi. Saya yakin dapat mengatasi tantangan ini dan meninggalkan warisan yang berkelanjutan bagi generasi mendatang,” ujarnya. B

Komentar