Kemenhub Komitmen Lanjutkan Pembangunan Pelabuhan Patimban

Pembangunan Pelabuhan Patimban. (dok. hubladephub.go.id)

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) cq Direktorat Jenderal Perhubungan Laut (Ditjen Hubla) melalui Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas II Patimban berkomitmen melanjutkan pembangunan fase selanjutnya.

Hal ini disampaikan dalam acara coffe morning yang berbalut dengan suasana silaturahmi yang bertujuan sebagai wahana peningkatkan sinergitas antar instansi terkait dalam mendukung kelancaran pembangunan dan pemanfaatan Pelabuhan Patimban, Senin (9/1/2023).

Kepala KSOP Kelas II Patimban Yan Prastomo Ardi berharap dengan adanya kegiatan ini, pihaknya dan instansi-instansi pemerintah lainya, baik instansi pemerintah pusat maupun daerah lainnya beserta segenap lapisan masyarakat Subang bisa menjadi pelopor terdepan.

“Mereka dalam perkuatan sinergitas dan saling bahu membahu dalam percepapatan dan kelancaran pelaksanaan proses pembangunan Pelabuhan Patimban menjadi salah satu pelabuhan internasional kebanggaan Indonesia, khususnya dapat menjadi pelabuhan andalan yang dimiliki oleh masyarakat Subang, Provinsi Jawa Barat,” katanya.

Yan mengungkapkan, saat ini pembangunan Pelabuhan Patimban, khususnya di Fase 1-1 telah selesai dilaksanakan dengan lancar dan dapat langsung dimanfaatkan secara optimal, hal ini dapat dibuktikan dengan telah tercapainya target utilisasi pengoperasian pelabuhan.

Baca juga :   BIJB Jadi Bandara Masa Depan

“Penyelesaian pembangunan dan penyerapan anggaran telah dapat kami selesaikan dengan baik dengan pencapaian penyerapan anggaran Unit Kerja Kantor KSOP Kelas II Patimban tahun 2022 sebesar 94,69%,” jelasnya.

Sebagai bentuk kelanjutan penyelesaian Pembangunan Pelabuhan Patimban, Kantor KSOP Kelas II Patimban atas nama Direktorat Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan (Ditjen Hubla Kemenhub) secara resmi telah melaksanakan penandatanganan kontrak untuk Pelaksanaan Pembangunan Pelabuhan Patimban Fase 1-2 yang terdiri dari dua kegiatan, yaitu Kegitan Paket 5 dan Kegiatan Paket 6.

Untuk Paket 5 yang merupakan Kegiatan Pengembangan Terminal Kendaraan Pelabuhan Patimban, proses penanda tanganan kontrak dilaksanakan pada 30 Desember 2022 dengan jangka waktu kontrak selama 31 bulan.

“Untuk Paket 6 yang merupakan Kegiatan Pengembangan Pembangunan Terminal Peti Kemas proses penandatanganan kontrak telah dilaksanakan pada 24 Oktober 2022 dengan jangka waktu kontrak selama 34 bulan,” jelas Yan.

Baca juga :   Kemenhub Himbau Maskapai Penerbangan Pastikan Ketersediaan Dokter

Pelaksanaan Paket 5 dan Paket 6 Kegiatan Pembangunan Pelabuhan Patimban, sumber dana yang digunakan adalah dari Anggaran Dana Pinjaman Hibah Luar Negeri dalam hal ini JICA Loan IP-577 dan JICA Loan IP-583.

Yan mengungkapkan,  keberhasilan pembangunan dan pengelolaan Pelabuhan Patimban tidak lepas dari sinergi dan koordinasi dengan instansi pemerintah lainya yang terkait, baik instansi pemerintah pusat, pemerintah daerah, TNI, Polri yang selama ini telah banyak memberikan dukungan untuk kelancaran pelaksanaan pembangunan sampai dengan proses pengoperasian Pelabuhan Patimban.

“Saya, mewakili seluruh unsur dan instrument Kantor KSOP Kelas II Patimban atas nama Direktorat Jenderal Perhubungan Laut, Kementerian Perhubungan Republik Indonesia dengan segenap kerendahan hati, menaruh harapan yang besar untuk dapat diberikan dukungan dalam Pelaksanaan Kegiatan Fase 1-2 ini,” tuturnya.

Jadi, Yan menambahkan, dalam pelaksanaanya nanti dapat berjalan dengan baik dan lancar sesuai target yang telah rencanakan dan ditetapkan oleh Presiden Joko Widodo dan Menteri Perhubungan. Budi Karya Sumadi. B

 

Komentar