Kemenhub Bahas Penanganan Kepadatan Lalin Menuju Bandara I Gusti Ngurah Rai

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi hari ini khusus bertolak ke Bali.

Bersama Penjabat (Pj) Gubernur Bali S.M. Mahendra Jaya dan Kapolda Bali Ida Bagus Kade Putra Narendra, Menhub membahas penanganan kepadatan lalu lintas dari dan menuju Bandara Ngurah Rai, Minggu (31/12/2023).

Rapat koordinasi tersebut dihadiri sejumlah pihak, seperti Otoritas Bandara, Jasa Marga, Jasa Raharja, Angkasa Pura Indonesia, serta unsur terkait lainnya.

Menhub mengungkapkan, salah satu upaya penanganan jangka pendek yang dilakukan yaitu, menyediakan shuttle bus dari dan ke bandara, serta beberapa titik wisata di Bali seperti Nusa Dua, Sentral Parkir Sunset Road, serta Benoa.

Bus juga berkeliling di sepanjang Kuta, Legian, smdan Canggu dengan headway 15 menit.

Baca juga :   Bandara Mutiara SIS Al Jufri Palu Terapkan Prokes Ketat Tetap Utamakan Pemenuhan 3S 1C Di Tengah Pandemi

“Kami melalui Otoritas Bandara, bersama Kapolda dan Gubernur Bali akan menginformasikan kepada masyarakat serta airlines, melalui media sosial bahwa 2 Januari 2024 kegiatan antar jemput bus shuttle sudah dijalankan,” ujarnya.

Menhub mengimbau kepada pemilik toko oleh-oleh dan restoran untuk membantu mengatur kendaraan para pengunjung, agar tidak menimbulkan kemacetan.

“Begitu kapasitas penampungan parkirnya sudah penuh agar dibatasi tidak sampai keluar ke jalan. Saya mohon Pak Kapolda supaya menempatkan anggota dan memberikan pengertian,” tutur Menhub.

Untuk penanganan jangka menengah, akan dilakukan perbaikan di area bandara oleh Angkasa Pura, yaitu berupa penambahan kapasitas parkir dan penambahan jalur kendaraan menjadi empat jalur.

Kemudian, mengupayakan dibangun flyover untuk akses jalan menuju bandara yang akan dikoordinasikan dengan Kementerian PUPR.

Baca juga :   Ada Empat Maskapai Asing Tambah Penerbangan ke Bali

Mengenai jangka panjang, pemerintah akan membangun kereta LRT dari bandara ke sejumlah titik yang selama ini lalu lintasnya padat seperti di Sunset Road, Legian dan Canggu.

“Bali harus memiliki angkutan massal perkotaan. Tidak bisa lagi hanya menggunakan kendaraan pribadi, karena kunjungan wisata di sini semakin masif,” ungkap Menhub.

Turut hadir pada rapat tersebut Direktur Jenderal Perhubungan Darat Hendro Sugiatno, Direktur Jenderal Perhubungan Udara Maria Kristi Endah Murni, dan Direktur Jenderal Perhubungan Perkeretaapian Risal Wasal. B

Komentar