Evaluasi Transportasi Lebaran 2023

Secara umum, penyelenggaraan transportasi Lebaran 2023 tergolong lancar dan dapat memenuhi harapan masyarakat yang melakukan perjalanan mudik Lebaran, baik perjalanan mudik maupun balik.

Dibandingkan dengan musim Lebaran tahun 2022, terjadi penurunan angka kecelakaan lalu lintas 21% dan korban meninggal dunia 39%.

Jalan Tol Trans Jawa masih favorit pilihan pemudik. Kendati kapasitas jalan tol tidak akan dapat mengakomodir kebutuhan pemudik yang cukup besar.

Alhasil, kemacetan pasti terjadi dan harus ada rekayasa lalu lintas (seperti ganjil genap, contra flow dan one way) upaya mengendalikan di jalan tol.

Tidak hanya di jalan Tol Trans Jawa, tapi di jalan arteri juga dilakukan hal yang sama, seperti di sistem satu arah (one way) ruas jalan Padang-Bukittinggi, Sumatra Barat.

Imbauan Presiden yang memungkinkan Aparatur Sipil Negara (ASN), personel TNI/Polri dan pegawai BUMN untuk menambah cuti atau bekerja dari rumah, sehingga bisa menunda kepulangan disampaikan pada 24 April lalu.

Hal serupa dianjurkan bagi pegawai swasta sepanjang tidak ada kepentingan mendesak.

Masyarakat juga diminta menghindari puncak arus balik yang diperkirakan berlangsung pada 24-25 April ini (Kompas.id, 26/4/2023).

Selain itu, adanya penerapan potongan tarif (discount) jalan tol 15-18 April 2023 dan 27-29 April 2023 oleh PT Jasa Marga, turut berpengaruh untuk mengurai pemerataan atau distribusi arus perjalanan mudik dan balik Lebaran tahun ini.

Pola mengatur arus balik sudah dimulai tahun lalu, dan tahun ini juga dilakukan, ada distribusi pergerakan hampir merata di rentang waktu arus balik.

Berdasarkan Realisasi Volume Penumpang dan Kendaraan Pulau Jawa-Sumatra Periode Angleb 2023 (1444 H) di Pelabuhan Bakauheni dan Pelabuhan Panjang Direktorat Jenderal Perhubungan Darat, menyebutkan selama musim mudik 10 hari (12-21 April 2023), jumlah arus mudik penumpang dan kendaraan yang telah menyeberang dari Pulau Jawa menuju Pulau Sumatra, sebanyak 848.274 orang dan 195.984 unit kendaraan.

Dari Pelabuhan Penyeberangan Merak (Pulau Jawa) menuju Pelabuhan Penyeberangan Bakauheni (Pulau Sumatra), jumlah pemudik dari H-10 hingga H-1 untuk penumpang 796.261 orang (ada peningkatan 5% dibandingkan dengan tahun 2022 sebesar 760.911 orang).

Untuk kendaraan sebanyak 184.955 unit (terjadi penurunan 2% dibandingkan dengan tahun 2022 sebesar 180.465 unit).

Selama puncak arus mudik, jumlah kecelakaan yang terjadi mencapai 2.557 kasus, dengan korban meninggal mencapai 329 orang.

Namun demikian, angka kecelakaan ini turun 33% dibandingkan dengan periode sebelumnya.

Berdasarkan data Korps Lalu Lintas (Korlantas) di Posko Angkutan Lebaran Terpadu, per 15-23 April atau H-7 hingga H+1 Lebaran, tercatat kecelakaan lalu lintas sebesar 2.557 kejadian.

Jumlah ini menurun dari periode yang sama pada tahun 2022, yaitu 3.799 kejadian atau 33%. Jumlah korban meninggal juga turun 61%, yaitu 329 orang dari 873 jiwa.

Sementara itu, kerugian material ditaksir mencapai Rp5,5 miliar, turun 20% dari periode lalu, yaitu Rp6,99 miliar (Kompas.id, 24/4/2023).

Berdasarkan data pemberian santuan dari PT Jasa Raharja, selama Operasi Ketupat H -5 hingga H+4 (18 -27 April 2023), jumlah kecelakaan berdasarkan Laporan Polisi tahun 2023 ada 2.676 kejadian turun 25,60% dibandingkan dengan tahun 2022 (3.597 kejadian).

Sementara itu, jumlah korban kecelakaan total tahun 2023 sebanyak 5.337 orang ( turun 24 persen) dibadingkan dengan tahun 2022 (6.982 orang).

Jumlah korban meninggal dunia terjamin sebanyak 612 orang di tahun 2023 ( penurunan 38%) dibandingkan dengan tahun 2022 sebanyak 993 orang.

Jumlah korban luka-luka terjamin tahun 2023 sebesar 4.268 orang (ada penurunan 9%) dibadingkan dengan tahun 2022 sebesar 4.704 orang.

Kejadian kecelakaan lalu lintas tertinggi di Provinsi Jawa Timur dan terendah di Provinsi Maluku.

Baca juga :   Kemenhub Minta Bandara Banyuwangi Pelihara Konsep Green Airport

Fatalitas dalam kecelakaan lalu lintas bukan sekadar persoalan statistik atau angka-angka. Dampaknya begitu besar dalam kelangsungan hidup keluarga korban.

Kematian satu jiwa akibat kecelakaan tetap ironi dan duka mandalam, tentang masa depan istri dan anak-anak yang ditinggal tulang punggung keluarga, karena tewas akibat kecelakaan.

Selain itu, korban yang terluka berpotensi mengalami penurunan daya atau kemampuan fisik yang dapat membatasi perkembangan dan aktivitas hidupnya.

Maka dari itu, perlu dirumuskan strategi besar agar kecelakaan lalu lintas tidak selalu berulang. Jika tanpa upaya strategi pencegahan, masa mudik dan balik Lebaran akan terus berhias tragedi kematian masyarakat.

“Di sinilah pentingnya membangun kesadaran bermobilitas yang mengutamakan keselamatan dan keamanan. Lebaran merupakan momen berkumpul bersama, merayakan kehidupan bukan kematian,” ungkapnya.

Kecelakaan dalam masa Operasi Ketupat bukan sekadar membayangi perjalanan mudik dan balik antardaerah oleh masyarakat.

Aktivitas warga saat atau selama Lebaran di suatu daerah, apalagi menggunakan sepeda motor, juga berisiko fatal.

Pentingnya masyarakat memahami bahwa sepeda motor bukan kendaraan dengan jaminan tinggi keselamatan.

Namun, tipe kendaraan seperti inilah yang terjangkau oleh kondisi ekonomi mayoritas warga terutama di daerah.

Selain itu, di daerah juga tidak tersentuh atau sedikit dilayani angkutan umum yang memadai dan andal.

Bisa jadi, tingkat kesadaran pengguna jalan semakin meningkat pada saat musim lebaran sudah meningkat dan himbauan pentingnya keselamatan pada mudim lebaran tahun ini cukup gencar.

Sangat membantu turut menurunkan angka kecelakaan selama maim Lebaran 2023.

Mudik Gratis 
Penyelenggaraan mudik gratis tahun ini jauh lebih banyak dan lebih beragam asal dan tujuannya. Beragam, artinya tidak hanya moda bus, namun menggunakan moda kereta, kapal laut dan pesawat terbang.

Penyelenggaranya tidak hanya Kementerian/Lembaga, BUMN perusahaan swasta di tingkat pusat, namun cukup banyak pemerintah daerah, BMUD turut serta berpartisipasi.

Tahun ini tercatat sejumlah pemda yang menyelenggarakan mudik gratis, seperti Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah, Pemprov. DKI Jakarta, Pemprov Jatim, Pemprov. Kalimantan Barat, Pemprov Kalimantan Selatan, Pemprov Sumatra Selatan, Pemerintah Kabupaten (Pemkab)Tangerang, Pemkot Medan.

Tahun depan, tradisi mudik gratis ini oleh pemerintah daerah hendaknya dapat diikuti semua pemda yang lain.

Tujuannya adalah untuk meminimkan pemudik memakai sepeda motor. Selain itu, pula turut membantu warga yang mau mudik namun kemampuan finansial kurang.

Namun, masih terdapat penyelenggara mudik gratis yang memakai bus pariwisata yang tidak berijin alias tidak terdaftar pada spionam.dephub.go.id.

Penyelenggara mudik gratis yang dikelola Event Organizer (EO) tanpa ada pengawasan ketat dan terarah, cenderung tidak memperhatikan kondisi kendaraan yang disewanya. Dampaknya, akan rentan untuk menjaga keselamatan bagi penumpang.

“Jangan dibiarkan berlarut-larut sejumlah bus wisata yang tidak berizin beroperasi bebas,” jelas Menhub.

Setidaknya dapat dilakukan ramp chek di lokasi wisata dan jika ditemukan, diminta pihak penyelenggaran bertangggung jawab untuk mencari bus pengganti.

Orang pintar tentunya tidak mau menggunakan transportasi umum illegal. Gunakanlah transportasi umum yang legal, lebih aman dan terjamin, akan dapat santunan dari pemerintah melalui PT Jasa Raharja.

Jika memakai transportasi umum illegal, tidak bisa dipastikan kelaikan kendaraannya, pengemudinya dan kalau terjadi musibah kecelakaan sedang diusulkan tidak mendapat santunan dari PT Jasa Raharja.

Juga bagi yang tidak memakai helm saat berkendara, tidak memiliki SIM, tidak membayar Pajak Kendaraan Bermotor (PKB), melanggar aturan berlalu lintas sedang diusulkan tidak mendapat santunan dari PT Jasa Raharja.

Pemudik bersepeda motor masih cukup banyak melanggar kelebihan muatan maupun penumpang.

Pemudik membawa anak-anak masih cukup banyak ditemukan. Tidak hanya satu anak yang dibawa, tapi bisa dua belum lagi ditambah beban barang yang sesungguhnya menyulitkan pengemudi mengendalikan sepeda motornya.

Baca juga :   Proyeksi Penumpang Melalui Bandara AP II Tahun 2022 Capai 60 Juta Orang

Masih ada pemakaian mobil bak terbuka dan angkutan roda tiga yang biasanya angkut barang, tapi digunakan angkut penumpang saat mudik lebaran.

Mudik gratis ke Sumatra perlu ditambah seiring dengan terhubungkan jaringan Jalan Tol Trans Sumatra, memberikan konsekuensi masyarakat ingin mudik setiap setajun sekali.

Misalnya, tujuan ke Provinsi Lampung tidak hanya sebatas Kota Bandar Lampung, tapi dapat menjagkau layanan hingga ke semua ibukota kabupaten dan kota yang ada.

Pelanggaran penggunaan kendaraan barang dan jenis muatan selama musim Lebaran 2023 masih terjadi.

Informasi jadwal kendaraan barang dan jenis muatan yang boleh diangkut, hendaknya diberikan sebulan sebelum pelaksanaan untuk batas muatan.

Supaya pemilik barang dan perusahan angkutan dapat mempersiapkan dan merencanakan lebih matang lagi.

Hampir 100% kendaraan barang kelebihan dimensi dan muatan (Over dDimension dan Over Load) yang melintas melewati Pelabuhan Ciwandan menuju Pulau Sumatra.

Selain itu, jenis komoditas yang diangkut tidak sesuai Surat Keputusan Bersama Direktur Jenderal Perhubungan Darat, Kepala Korps Lalu Lintas Kepolisian Negara Republik Indonesia, Dan Direktur Jenderal Bina Marga Nomor KP-DRJD 2616 Tahun 2023 Nomor SKB/48/IV/2023 Nomor 05/PKS/Db/2023 tentang Pengaturan Lalu Lintas Jalan, serta Penyeberangan Selama Masa Arus Mudik dan Arus Balik Angkutan Lebaran Tahun 2023/1444 Hijriah,

Keselamatan Transportasi Air
Sama halnya di jalan raya, setiap musim lebaran ada kecelakaan di perairan.

Insiden dengan speedboat Evelin Calisca 01 terbalik di perairan Indragiri Hilir, Riau. Musibah terjadi ketika kapal sedang mengangkut penumpang menuju Tanjung Pinang (Pulau Bintan), Kepulauan Riau (Kamis, 27/04/2023).

Menurut keterangan awak kapal yang selamat, kecelakaan itu bermula saat nakhoda berusaha menghindari balok kayu di tengah perjalanan. Namun, karena saat itu speedboat tengah dipacu kencang, kapal tersebut oleng, lalu terbalik (Kompas.id, 29/4/2023).

Penggunaan jaket pelampung (life jacket) belum memasyarakat, pelabuhan tidak resmi harus ditertibkan, pembuatan kapal perlu distandarkan dan pengawasan pada saat perizinan, SDM nakhoda speedboat masih turun temurun dengan pengetahuan yang minim dan keahliannya perlu ditingkatkan, dan instansi yang harus mengawasi memberikan sanksi jika ada pelanggaran selama proses pelayaran tidak jelas.

Program Nasional
Ke depan dalam jangka pendek, transportasi umum di daerah harus segera dibenahi dan dibuat senyaman menggunakan kendaraan pribadi.

Transportasi umum belum menjangkau ke kawasan pedesaan. Penggunaan mobil bak terbuka untuk wisata dan mudik lebaran makin marak. Warga tidak ada pilihan menggunakan transportasi umum.

Kecelakaan maut di Aceh selama Lebaran 2023 menelan 12 korban jiwa dan puluhan korban kritis.

Penggunaan kendaraan barang untuk mengangkut penumpang menjadi pemicu utamakecelakaan. Pelanggaran berkendara berakibat fatal, kematian sia-sia di jalan raya (Kompas.id, 30 April 2023).

Sudah ada 11 kota (selain Jakarta) yang sudah memiliki layanan transportasi umum dengan skema pembelian layanan (Buy The Service/BTS).

Sebanyak 62% penumpang BTS memiliki sepeda motor. Penumpang pelajar terbesar menggunakan bus skema BTS, yakni 45% Kemudian, 38,5% masyarakat umum, 15,5 persen lanjut usia dan 1% disabilitas.

Porsi anggaran untuk membenahi transportasi umum di daerah harus dilipatgandakan, ketimbang negara terus menerus mempertahankan atau menambah subsidi Bahan Bakar Minyak (BBM) yang menggerogoti keuangan APBN.

Akan banyak diperoleh manfaat jika transportasi umum di daerah dibenahi. Selain untuk kepentingan melayani pemudik saat pulang kampung, juga menghemat subsidi BBM, menurunkan angka kecelakaan, mengurangi kemacetan lalu lintas dan mengendalikan angka inflasi di daerah.

(Djoko Setijowarno, Akademisi Prodi Teknik Sipil Unika Soegijapranata dan Wakil Ketua Bidang Pemberdayaan dan Penguatan Wilayah MTI Pusat)

Komentar