Ditjen Hubla Gunakan Aplikasi I-Motion Tingkatkan Sistem Pengawasan Maritim

Saat Bimbingan Teknis Terkait Pengoperasian Indonesian Integrated Monitoring System On Navigation (I-Motion) secara daring, Kamis (30/3/2023). (dok. hubla.dephub.go.id)

Sebagai negara maritim, Indonesia harus memiliki sistem pengawasan yang kuat di wilayah perairan, untuk menjaga kedaulatan dan mewujudkan keselamatan, keamanan pelayaran serta perlindungan lingkungan maritim.

Seperti diketahui Indonesia adalah sebuah negara kepulauan dengan dua pertiga luas lautan dan memiliki posisi strategis bagi jalur pelayaran dunia.

Secara hukum, Indonesia telah ditetapkan sebagai negara maritim yang tertuang pada United Nations Convention On The Law Of The Sea (UNCLOS) 1982.

Untuk itu Kementerian Perhubungan (Kemenhub) cq Direktorat Jenderal Perhubungan Laut (Ditjen Hubla) melaksanakan pengembangan pada sarana prasarana melalui sebuah sistem yang terkait dengan pengawasan maritim, dengan sistem itu adalah Indonesian Integrated Monitoring System On Navigation (I-Motion).

Hal itu disampaikan oleh Pelaksana Harian Direktur Jendral Perhubungan Laut Capt. Antoni Arif Priadi saat membuka Bimbingan Teknis Terkait Pengoperasian Indonesian Integrated Monitoring System On Navigation (I-Motion) secara daring, Kamis (30/3/2023).

Baca juga :   Kampanyekan Gerakan Nasional Kembali Ke Angkutan Umum

Indonesian Integrated Monitoring System On Navigation merupakan satu solusi terkait kebutuhan Ditjen Hubla akan suatu sistem pengawasan maritim terintegrasi dalam mewujudkan keselamatan dan keamanan pelayaran di perairan Indonesia,” ujarnya.

Capt. Antoni menjelaskan, I-Motion merupakan salah satu implementasi dari program Quick Wins dari Ditjen Hubla, untuk itu berharap I-Motion ini dapat dimanfaatkan oleh seluruh Unit Pelaksana Teknis (UPT) Ditjen Hubla dalam melakukan tugas dan fungsinya, terutama dibidang keselamatan.

I-Motion ini merupakan implementasi dari salah satu program Quick Wins Direktorat Jenderal Perhubungan Laut, sehingga saya mengharapkan sistem ini dapat dimanfaatkan oleh seluruh UPT di Lingkungan Ditjen Hubla dalam melakukan pengawasan kapal di wilayah kerjanya guna meningkatkan keselamatan dan keamanan pelayaran, serta perlindungan lingkungan maritim,” jelasnya.

Baca juga :   Kemenhub Tegakkan Aturan Penggunaan Sistem Identifikasi Kapal Otomatis

Disaat yang bersamaan Antoni berharap para peserta Bimbingan Teknis I-Motion ini dapat mengikuti dengan serius, seksama dan berperan aktif.

Hal itu dikarenakan cara pengoperasian I-Motion yang akan disampaikan oleh tim teknis Direktorat Kenavigasian agar dapat memanfaatkan fitur-fitur yang tersedia pada I-Motion dalam rangka meningkatkan sistem pengawasan lalu lintas kapal di wilayah kerja masing-masing.

“Saya harap para peserta bimtek mengikuti kegiatan ini dengan baik dan aktif agar dapat memanfaatkan I-Motion dengan baik dan benar sehingga bermanfaat untuk keselamatan pelayaran,” ungkapnya.

Selain itu, Ditjen Hubla Kemenhub sangat berharap untuk dapat berperan aktif dalam berkoordinasi dan bersinergi antar UPT di lingkungan Ditjen Hubla melalui sistem I-Motion ini. B

 

Komentar