Angkasa Pura Airports Tawarkan Peluang Kerja Sama di Soe International Conference

Bandara Adi Soemarmo di Kabupaten Boyolali menjadi salah satu bandara yang menerima penghargaan Bandar Udara Sehat 2022. (dok. bandara)
Bagikan

Angkasa Pura Airports yang merupakan perusahaan pengelola 15 bandara di Indonesia menawarkan peluang kerja sama kepada sejumlah calon investor dalam agenda SOE International Conference di Bali Nusa Dua Convention Center, Bali pada Selasa (18/10/2022)

Agenda tersebut merupakan salah satu side event atau acara sampingan jelang penyelenggaraan KTT G20 Bali pada 15-16 November mendatang.

Pada panel diskusi tersebut, Angkasa Pura Airports diwakili oleh Direktur Utama Faik Fahmi dan Direktur Pengembangan Usaha Dendi T. Danianto, serta dihadiri oleh sejumlah calon investor nasional dan internasional dari berbagai sektor industri.

“Dalam kesempatan ini, kami menyampaikan sejumlah pencapaian yang telah diraih oleh perusahaan selama ini, bagaimana Angkasa Pura Airports dapat survive selama pandemi global Covid-19 dan menawarkan sejumlah peluang kerja sama kepada calon investor,” kata Direktur Utama Angkasa Pura Airports Faik Fahmi.

Angkasa Pura Airports saat ini mengelola 15 bandara dengan karakteristik tiap bandara yang disesuaikan dengan potensi yang dimiliki oleh masing-masing daerah.

Contohnya, Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bandara Internasional Lombok, dan Bandara Internasional Yogyakarta merupakan pintu gerbang daerah pariwisata unggulan.

Untuk Bandara Sultan Hasanuddin Makassar dan Bandara Sentani Jayapura merupakan bandara hub dan memiliki potensi trafik kargo di kawasan Indonesia Timur yang sangat besar.

“Hal ini merupakan nilai jual yang kami rasa cukup menarik di mata calon investor,” jelas Faik Fahmi.

Dalam agenda tersebut, Angkasa Pura Airports memaparkan tentang pembagian klaster bandara yang dikelola menjadi empat klaster.

Baca juga :   Angkasa Pura Logistik Buka Rute Makassar-Singapura

Klaster pertama merupakan bandara yang dikelompokkan sebagai International Tourism and Super Hub yang meliputi Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali, Bandara Internasional Lombok, dan Bandara El Tari Kupang, dengan diproyeksikan sebagai pintu gerbang utama pariwisata Indonesia bagi pelaku pariwisata internasional.

Klaster kedua merupakan klaster International Transit and Industrial Hub, yang terdiri dari dua subklaster, yaitu subklaster International Transit dan Industrial Hub.

Bandara Internasional Yogyakarta Kulon Progo, Bandara Adisutjipto Yogyakarta, Bandara Adi Soemarmo Surakarta, dan Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang, termasuk dalam subklaster International Transit Hub, sedangkan untuk subklaster Industrial Hub diisi oleh Bandara Juanda Surabaya.

Klaster ketiga merupakan New Capital Gateway yang terdiri dari bandara yang diproyeksikan akan menopang lalu lintas udara Ibu Kota Negara Baru, yaitu Bandara SAMS Sepinggan Balikpapan dan Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin.

Klaster keempat merupakan klaster Eastern Gateway and East Asia Export Gateway yang terdiri dari dua subklaster, yaitu Eastern Gateway yang berisikan Bandara Sultan Hasanuddin Makassar, Bandara Frans Kaisiepo Biak, dan Bandara Pattimura Ambon, serta subklaster East Asia Export Gateway yang terdiri dari Bandara Sam Ratulangi Manado dan Bandara Sentani Jayapura.

“Kami menawarkan beberapa benefit bagi para calon investor. Angkasa Pura Airports merupakan salah satu perusahaan pengelola bandara terbesar di Indonesia, bahkan di regional, dengan total kapasitas penumpang di bandara yang kami kelola hingga 143 juta penumpang per tahun,” tuturnya.

Baca juga :   Bandara Baru Milik Swasta Murni Akan Dibangun di Kabupaten Kediri

Menurut Direktur Pengembangan Usaha Angkasa Pura Airports Dendi T. Danianto, bandara-bandara yang dikelola juga cukup diverse, dengan fungsi bandara sebagai pintu gerbang daerah pariwisata, industri dan kawasan bisnis.

Dia menambahkan bahwa calon investor yang hadir memiliki antusias dan minat yang beragam terhadap klaster-klaster yang ditawarkan, hal ini seiring dengan kredibilitas Angkasa Pura Airports dalam melakukan kerjasama strategis dengan mitra internasional.

“Keberhasilan Angkasa Pura Airports dengan Incheon International Airport Corporation dalam Proyek KPBU Hang Nadim Batam merupakan portfolio yang dapat menumbuhkan kepercayaancCalon investor untuk melakukan kerja sama strategis pada klaster-klaster yang kami tawarkan,” jelasnya.

Adapun perusahaan calon investor yang hadir dalam sesi presentasi bisnis tersebut antara lain, Tony Blair Foundation, ING Bank, Astra Infra, JPMorgan, Skyview Construction, ITOCHU Corporation, Whitesky Facility, GMR Group, dan Malaysia airports.

Dari segi performa keuangan perusahaan, lanjut Dendi, Angkasa Pura Airports pada periode 2015-2019 berhasil membukukan rata-rata pertumbuhan pendapatan perusahaan hingga 13% dan rata-rata margin EBITDA hingga 38%.

Angkasa Pura Airports berhasil survive selama masa pandemic dan saat ini tengah berada dalam jalur positif dalam pemulihan performa keuangan perusahaan usai pandemi.

“Dengan keunggulan-keunggulan yang kami miliki tersebut, kerja sama strategis dengan calon investor dan mitra usaha akan semakin meningkatkan performa operasional dan keuangan perusahaan di masa mendatang,” jelas Dendi. B

 

 

Komentar

Bagikan