Presiden dan Menhub Tinjau Proyek MRT Fase 2A

Saat Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi meninjau proyek pembangunan Moda Raya Terpadu (MRT) di Stasiun MRT Monas, Jakarta, Jumat (15/12/2023). (dok. kemenhub)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) bersama Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi meninjau proyek pembangunan Moda Raya Terpadu (MRT) di Stasiun MRT Monas, Jakarta, Jumat (15/12/2023).

Kepala Negara mengatakan, pembangunan MRT Fase 2A (Bundaran HI – Kota) berjalan dengan baik dan melampaui target yang direncanakan.

“Dari target perencanaan 27%, sekarang sudah mencapai 28,4%. Lebih dari target, saya kira bagus,” ujarnya.

Dalam tinjauannya, Presiden juga melihat terowongan dari Monas menuju Bundaran Hotel Indonesia (HI).

Menurutnya, proyek MRT bukan merupakan pekerjaan mudah karena pekerjaannya harus dikerjakan di tengah keramaian Kota Jakarta.

“Waktu membuat terowongan juga bukan sesuatu yang gampang, tapi progresnya sudah di atas target,” ujar Presiden.

Jokowi menargetkan MRT fase 2A dapat berfungsi pada tahun 2027. Setelah fase 2A rampung, berikutnya proyek akan dilanjutkan dengan fase 2B (Kota – Ancol).

Baca juga :   Presiden Resmikan Empat Terminal Angkutan Massal di Jateng dan Jatim

Sementara itu, terkait dengan rencana pembangunan MRT dari timur ke barat, Presiden menyebutkan bahwa semuanya masih dalam proses dan akan segera diputuskan setelah melakukan perhitungan dan studi.

“Kalau kalkulasi studinya sudah rampung semua, langsung kita putuskan. Karena memang Jakarta membutuhkan transportasi massal yang terintegrasi, bukan sendiri-sendiri,” tuturnya.

Pada kesempatan yang sama Menhub Budi Karya Sumadi menyampaikan, akan terus mengawal pelaksanaan proyek ini bersama dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta, agar bisa diselesaikan sesuai dengan target waktu yang ditetapkan.

Menhub mengungkapkan, akan terus mendorong pembangunan transportasi massal perkotaan di Jabodetabek, untuk mengatasi sejumlah permasalahan seperti kemacetan, polusi udara, tingginya angka kecelakaan, dan permasalahan lainnya.

“Dengan semakin banyaknya pilihan moda transportasi massal yang tersedia, diharapkan lebih banyak lagi masyarakat yang beralih menggunakan transportasi massal,” katanya.

Baca juga :   Angkasa Pura Properti Dan Adhi Karya Tandatangani Mou Pengelolaan Limbah Dan Sampah

Pembangunan MRT Fase 2 merupakan Proyek Strategis Nasional (PSN) yang merupakan kelanjutan dari pembangunan koridor Utara – Selatan Fase 1, yang telah beroperasi sejak tahun 2019. Pembangunan MRT Fase 2 terbagi menjadi dua tahap, yaitu Fase 2A dan 2B.

Fase 2A menghubungkan Bundaran HI – Kota sepanjang 5,8 km, yang melewati tujuh stasiun bawah tanah, yaitu Thamrin, Monas, Harmoni, Sawah Besar, Mangga Besar, Glodok, dan Kota.

Mengenai Fase 2B terdiri dari dua stasiun bawah tanah, yaitu Mangga Dua dan Ancol, serta satu depo di Ancol Barat, dengan total panjang jalur sekitar 6 km.

Turut hadir Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono dan Direktur Utama PT MRT Jakarta Tuhiyat. B

Komentar