Pergerakan Penumpang Angkutan Umum dan Kendaraan H-8 Lebaran Meningkat

Pantauan Posko Angkutan Lebaran 2023 di Kantor Kemenhub, Jakarta. (dok. kemenhub)

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mencatat pergerakan penumpang angkutan umum dan kendaraan mulai mengalami peningatan dalam pantauan Posko Angkutan Lebaran 2023 pada H-8 Lebaran di Kantor Kemenhub, Jakarta.

Titik pergerakan penumpang dan kendaraan yang dipantau melalui posko, meliputi 111 terminal, 16 pelabuhan penyeberangan, 51 bandara, 110 pelabuhan laut, 13 Daop/Divre, 42 gerbang tol, dan 20 ruas jalan arteri.

Berdasarkan data sementara yang dihimpun pada Jumat (14/4) atau H-8, jumlah penumpang umum sebanyak 535.914 orang.

Jumlah ini meningkat 1,93% dibandingkan dengan tahun 2022 dan meningkat 33,91% dibandingkan dengan tahun 2019.

“Jumlah penumpang tertinggi terjadi di angkutan udara. Persentasenya mencapai 39,03% dari total jumlah penumpang pangkutan umum di semua moda pada Jumat kemarin atau H-8,” jelas Juru Bicara Kemenhub Adita Irawati di Jakarta, Sabtu (15/4/2023).

Baca juga :   KAI Bangkit Lawan Pandemi Cermin Optimalnya Transformasi BUMN

Secara rinci, jumlah penumpang angkutan umum per moda transportasi pada H-8 adalah sebagai berikut:

  • Angkutan udara sebanyak 209.142 penumpang. Jumlah ini meningkat 22,99 % jika dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu, yaitu sebesar 170.054 penumpang.
  • Angkutan jalan (77.057 penumpang, menurun 20,54% dibandingkan tahun lalu 96.974 penumpang).
  • Angkutan kereta api (128.852 penumpang, meningkat 57,84 % dibandingkan tahun lalu 81.636 penumpang).
  • Angkutan penyeberangan (66.887 penumpang, menurun 45,27 % dibandingkan tahun lalu 122.222 penumpang).
  • Angkutan laut (53.976 penumpang, menurun 1,60 % dibandingkan tahun lalu 54.855 penumpang).

Sementara itu, jumlah pergerakan kendaraan pribadi pada H-8 tercatat, terjadi peningkatan kendaraan pribadi baik mobil maupun sepeda motor.

Untuk jumlah mobil yang keluar Jabodetabek tercatat sebanyak 162.078 kendaraan.

Jumlah tersebut terdiri atas 63.874 kendaraan yang melewati jalan arteri dan 98.204 kendaraan yang melewati jalan tol.

Baca juga :   Perkuat Persatuan Indonesia sebagai Negara Kepulauan di Hari Nusantara 2023

“Jumlah mobil yang melewati jalan arteri terjadi peningkatan dibanding hari biasa, sedangkan untuk yang melewati jalan tol terjadi penurunan sekitar 30% dari hari normal,” jelasnya.

Untuk itu, Kemenhub mengimbau masyarakat agar mudik lebih awal paling tidak pada 17 April 2023, untuk menghindari kepadatan kendaraan di puncak arus mudik yang diprediksi terjadi mulai 18-21 April 2023.

Juru bicara Adita menuturkan, untuk sepeda motor, tercatat sebanyak 201.695 kendaraan yang keluar dari Jabodetabek atau meningkat 203,7 % dari hari normal.

“Kami terus mengimbau kepada masyarakat agar tidak menggunakan sepeda motor untuk melakukan perjalanan mudik jarak jauh, karena sangat rentan mengalami kecelakaan,” ungkapnya.

Menurut Adita, masyarakat menggunakan angkutan umum atau memmanfaatkan program mudik gratis agar perjalanan lebih aman dan berkesan. B

 

Komentar