Menhub Dorong Pembangunan Berkonsep TOD untuk Kemudahan Akses Transportasi Massal di Jabodetabek

Acara Jakarta Transport Forum dengan tema Konektivitas dan Ekosistem Transportasi Jakarta Raya Berkelanjutan untuk Keperluan Mobilitas Masyarakat di Jakarta. (dok. kemenhub)

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mendorong pembangunan berorientasi transit atau Transit Oriented Development (TOD) di Jabodetabek.

Nantinya, kawasan ini akan terintegrasi dengan pemukiman, perkantoran, rumah sakit, area komersial, dan simpul transportasi.

Pembangunan berkonsep TOD diharapkan menjadi solusi mengatasi kemacetan dan memudahkan masyarakat dalam mengakses angkutan umum massal.

“Rencananya pada April mendatang, kami akan mengajak beberapa tim dari Provinsi DKI Jakarta untuk memasarkan TOD kepada pemerintah Jepang dan beberapa investor potensial untuk pengembangan di sepanjang jalur MRT North – South dan East – West Jakarta,” ujar Menhub pada acara Jakarta Transport Forum dengan tema Konektivitas dan Ekosistem Transportasi Jakarta Raya Berkelanjutan untuk Keperluan Mobilitas Masyarakat di Jakarta, Kamis (7/3/2024).

Baca juga :   KAI Hadirkan UMKM Fest on Train Dukung Kemajuan UMKM

Budi Karya menjelaskan, pembangunan berkonsep TOD di kota-kota besar, seperti Jakarta harus dilakukan mengingat perkembangan situasi dan keterbatasan lahan.

Kawasan Jabodetabek yang terdiri dari tiga provinsi dan delapan kabupaten/kota, telah menjadi wilayah aglomerasi dengan intensitas pergerakan yang tinggi, sehingga saling memiliki ketergantungan mulai dari aktivitas sosial, pendidikan dan ekonomi.

Di sisi lain, pemerintah juga terus meningkatkan layanan transportasi massal berbasis jalan dan rel untuk memenuhi kebutuhan masyarakat Jakarta dan sekitarnya.

Untuk layanan berbasis jalan, pemerintah pusat menstimulasi dengan layanan Buy The Service (BTS).

Skema tersebut dilakukan dengan membeli layanan transportasi umum yang memenuhi standar pelayanan minimal mulai dari aspek kenyamanan, keamanan, keselamatan, keterjangkauan, serta kesetaraan.

Baca juga :   Tarif Wajib PCR Penumpang Pesawat Jadi Rp300.000

Sementara itu, untuk layanan berbasis rel, saat ini tersedia Light Rail Transit (LRT), Mass Rapid Transit (MRT), KRL, hingga Kereta Api Cepat Jakarta – Bandung.

Selanjutnya, Menhub mendorong partisipasi pemerintah daerah dalam mengembangkan transportasi massal baik melalui APBD maupun upaya pembiayaan kreatif.

Turut hadir dalam kegiatan ini, Asisten Perekonomian dan Keuangan di Sekretariat Daerah Pemerintah Provinsi DKI Jakarta Sri Haryati dan Direktur Utama Tempo Inti Media Arif Zulkifli. B

Komentar