Menhub Cek Makassar New Port Jelang Diresmikan Presiden

Kunjungan kerja Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi ke Makassar New Port (MNP) yang akan diresmikan Presiden Joko Widodo. (dok. kemenhub)

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi meninjau Makassar New Port (MNP) pada Rabu (21/2/2024) sore.

Rencananya, penyelesaian pembangungan Fase 1B dan 1C pelabuhan tersebut akan diresmikan oleh Presiden Joko Widodo, besok Kamis (22/2/2024).

“Saya mengapresiasi telah dituntaskannya pembangunan fase 1B dan 1C Makassar New Port. Semoga pelabuhan ini semakin meningkatkan kegiatan ekspor di Indonesia,” ujar Menhub.

Dalam kesempatan ini, Budi Karya mengunjungi beberapa lokasi, seperti terminal peti kemas, ruang kontrol dan perencanaan terpadu untuk melihat aktivitas pelabuhan di wilayah Indonesia timur secara real time, hingga ruang pelatihan bagi pegawai pelabuhan.

Menhub menuturkan, kapasitas MNP sudah ditingkatkan sebesar 150%, dari semula 1 juta TEUs menjadi 2,5 juta TEUs per tahun.

Baca juga :   Kemenhub Imbau Jangan Keluar Kota Jika Tak Penting Saat Cuaca Ekstrem

Waktu sandar kapal di pelabuhan juga meningkat yakni maksimal 24 jam dari sebelumnya 48 jam.

Lebih lanjut, Menhub menjelaskan bahwa MNP memang dirancang untuk menjadi pelabuhan utama sekaligus hub bagi pelabuhan-pelabuhan di wilayah Indonesia timur, khususnya untuk kegiatan ekspor.

Sebelumnya, ekspor berbagai produk unggulan dari wilayah tersebut dilakukan melalui Pelabuhan Tanjung Perak di Surabaya atau Pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta.

“Keberadaan dua pelabuhan di Makassar, yakni Pelabuhan Soekarno-Hatta dan Makassar New Port, diharapkan dapat semakin mendukung dan memperbaiki distribusi logistik di tanah air,” ungkapnya.

Untuk diketahui, Makassar New Port merupakan salah satu Proyek Strategis Nasional. Pembangunan MNP dilakukan dalam tiga tahap dan akan berakhir pada tahun 2037. Proyek pembangunan ini dibiayai sepenuhnya oleh PT Pelindo.

Baca juga :   Presiden dan Menhub Tinjau Proyek MRT Fase 2A

Turut hadir dalam kesempatan tersebut Dirjen Perhubungan Laut Antoni Arif Priadi, Direktur Prasarana Perkeretaapian Kemenhub Djarot Tri Wardhono, Direktur Utama PT Pelindo Arif Suhartono, Kepala Balai Pengelola Kereta Api Sulawesi Selatan Fathir P Siregar, dan Kepala BPTD Kelas II Sulawesi Selatan Bahar. B

 

Komentar