Menhub Apresiasi Kolaborasi Pemerintah-BUMN-Swasta Bangun Stasiun Tigaraksa dan Flyover Tenjo

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi saat meninjau Pencanangan Pengembangan Stasiun Ekstensi Tigaraksa dan Pembangunan Flyover di Tenjo, Kabupaten Bogor, Sabtu (15/10/2022). (dok. dephub.go.id)
Bagikan

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengapresiasi kolaborasi antara pemerintah (pusat dan daerah), BUMN dan swasta untuk membangun dan mengembangkan infrastruktur transportasi perkeretaapian, yakni pengembangan Stasiun KRL Tigaraksa di Tangerang, Banten dan Pembangunan Flyover di Tenjo, Kabupaten Bogor.

Pembangunan dan pengembangan kedua infrastruktur itu merupakan kolaborasi antara pemerintah pusat (Kementerian Perhubungan melalui Ditjen Perkeretaapian), pemerintah daerah (Pemkab Tangerang dan Pemkab Bogor), PT KAI dan pihak swasta, yaitu PT Agung Podomoro Land Tbk.

“Hari ini kita lihat tiga hal dijalankan dengan baik. Pertama, memastikan memudahkan jangkauan aksesibilitas masyarakat ke simpul transportasi. Kedua, mengupayakan skema pendanaan kreatif tidak menggunakan APBN. Ketiga, menjadikan angkutan massal sebagai pilihan utama masyarakat,” kata Menhub saat meninjau pencanangan pengembangan Stasiun ekstensi Tigaraksa dan pembangunan Flyover di Tenjo, Kabupaten Bogor, Sabtu (15/10/2022).

Menhub mengapresiasi inisiatif yang dilakukan PT Agung Podomoro Land Tbk. untuk membangun dua fasilitas yang akan mendukung peningkatan pelayanan KRL rute Jakarta-Rangkasbitung dan sebaliknya.

“Partisipasi inilah yang dibutuhkan dan menjadi contoh bagi swasta lainnya, di tengah keterbatasan APBN yang difokuskan untuk memenuhi kebutuhan sosial masyarakat lain yang lebih membutuhkan,” tutur Menhub.

Baca juga :   KA Bandara Soekarno-Hatta dan Kualanamu Kembali Beroperasi Mulai 1 September

Pengembangan Stasiun Tigaraksa yang mengusung konsep Transit Oriented Development (TOD) yang menghubungkan antara kawasan pemukiman PT Agung Podomoro Land dengan Stasiun KRL Tigaraksa, diharapkan semakin memudahkan masyarakat pemukiman sekitar untuk mengakses stasiun.

“Saya pesan integrasi angkutan antarmoda juga harus disiapkan baik itu oleh pemerintah maupun swasta,” ujar Menhub.

Lebih lanjut Menhub mengajak masyarakat untuk menggunakan angkutan umum massal dalam beraktivitas.

“Kalau menggunakan mobil pribadi dari Jakarta ke sini (Tenjo, Kabupaten Bogor) bisa dua jam lebih, tapi dengan KRL dari Palmerah ke sini tidak lebih dari 40 menit. Pemerintah sudah menyediakan banyak alternatif angkutan massal, seperti MRT, LRT, BRT, dan KRL. Dengan naik angkutan massal maka lingkungan akan bersih, tidak macet, dan pengeluaran bisa lebih hemat,” jelas Menhub.

Kota Podomoro Tenjo dibangun di lahan seluas 650 hektare dan terintegrasi langsung dengan Stasiun Tigaraksa, yang dilengkapi dengan akses Transjakarta dan LRT.

Lokasi TOD seluas 2,2 hektare juga dekat dengan pintu gerbang Tol Cileles, yakni hanya 2 km dari ruas tol Serpong-Balaraja.

Baca juga :   Kemenhub Dorong Instansi Pusat dan Daerah Jadi Role Model Penggunaan Kendaraan Listrik

Waktu tempuh menuju Jakarta menjadi 40 menit dan menuju Serpong hanya 20 menit.

Pengembangan Stasiun Tigaraksa berkonsep TOD ini akan dilakukan dalam tiga seksi, yaitu Seksi A Renovasi Stasiun Tigaraksa Eksisting, Seksi B Jembatan pejalan kaki akses ke Stasiun Tigaraksa Ekstension, dan Seksi C Pembangunan Stasiun Tigaraksa Ekstension.

Sementara itu, pembangunan flyover di Tenjo, Kabupaten Bogor, akan menghilangkan perlintasan sebidang, sehingga dapat meningkatkan aspek keselamatan dan kelancaran perjalanan kereta.

Biaya pembangunan kedua proyek ini tanpa jaminan pemerintah atau tidak menggunakan dana APBN melainkan menggunakan dana dari badan usaha terkait.

Skema yang digunakan dalam pengembangan Stasiun Tigaraksa, yaitu konsesi dan pemanfaatan aset Barang Milik Negara/Sewa BMN. Jadi, nantinya diharapkan pembangunan infrastruktur ini dapat menambah Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP).

Turut hadir dalam acara pencanangan, Asisten Deputi Bidang Jasa Logistik Kementerian BUMN Desty Arlaini, Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek Umar Aris, Plt Dirjen Perkeretaapian Zulmafendi, Plt. Bupati Bogor Iwan Setiawan, Dirut PT Agung Podomoro Land Bacelius Ruru dan sejumlah pejabat. B

Komentar

Bagikan