Lima Kecamatan di Kabupaten Soppeng Terdampak Banjir

Banjir pada lima kecamatan di Kabupaten Soppeng, Provinsi Sulawesi Selatan. (dok. istimewa)

Hujan intensitas tinggi menyebabkan banjir pada lima kecamatan di Kabupaten Soppeng, Provinsi Sulawesi Selatan.

Kejadian ini berlangsung pada Jumat (3/5/2024), pukul 18.35 waktu setempat atau Wita. Lebih dari 2.900 warga terdampak peristiwa tersebut.

Ada 12 wilayah administrasi setingkat desa dan kelurahan pada lima kecamatan terkena imbas luapan Sungai Wallanae dan beberapa sungai kecil lainnya setelah hujan lebat mengguyur kawasan Soppeng.

Kelima kecamatan terdampak yaitu Kecamatan Lilirilau (3 desa dan 1 kelurahan), Marioriawa (3 kelurahan), Ganra (2 desa), Marioriwawo (2 desa) dan Donri-Donri (1 desa).

Pantauan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat menyebutkan genangan masih terjadi di pemukiman dan lahan milik warga pada Sabtu (4/5/2024).

Baca juga :   Total Korban Meninggal Akibat Banjir Lahar Dingin Sumatra Barat Ada 37 Orang

Banjir di wilayah tersebut berdampak pada 2.957 jiwa. Tidak ada laporan adanya korban jiwa maupun warga yang luka-luka akibat bencana ini.

Saat luapan air terjadi, tinggi muka air terpantau antara 20 hingga 200 cm.

Dampak banjir menyasar pada sektor pemukiman dan fasilitas umum.

Tercatat fasilitas pendidikan terdampak 1 unit dan rumah-rumah warga terendam banjir. BPBD Kabupaten Soppeng masih melakukan pendataan tempat tinggal yang terdampak banjir.

Namun demikian, pantauan di lapangan menyebutkan jalan poros Soppeng – Waju sudah dapat diakses kendaraan warga.

Lahan persawahan yang terendam banjir seluas 680,91 hektare dan lahan kebun jagung 638 hektare.

Menyikapi kondisi banjir yang masih berlangsung, BNPB mengimbau pemerintah daerah dan warga untuk tetap waspada dan siap siaga terhadap banjir susulan. Prakiraan cuaca pada Sabtu (4/5/2024) terpantau berpotensi hujan, khususnya di wilayah-wilayah kecamatan yang masih terdampak banjir.

Baca juga :   Jelang Diresmikan BPTJ Ujicoba Layanan BISKITA Trans Patriot Bekasi

Secara umum, Sulawesi Selatan termasuk salah satu wilayah provinsi yang masih berpotensi hujan dengan intensitas tinggi disertai petir atau kilat dan angin kencang hingga Minggu (5/5/2024).

Semua pihak diimbau untuk selalui mewaspadai potensi dampak bahaya hidrometeorologi lainnya, seperti banjir bandang, tanah longsor maupun cuaca ekstrem. B

Komentar