KAI Terus Persiapkan Operasional KA Menuju Garut

Stasiun kereta api Garut, Provinsi Jawa Barat. (Istimewa)

PT Kereta Api Indonesia (Persero) bersiap melayani masyarakat Garut dan sekitarnya melalui reaktivasi jalur kereta api Cibatu-Garut.

Jalur sepanjang 19 km ini akan kembali dioperasikan setelah terakhir kali beroperasi pada 1983.

Menurut VP Public Relations PT Kereta Api Indonesia (KAI) Joni Martinus, untuk jalur Cibatu-Garut, seluruh aspek baik sarana, prasarana, serta SDM, semua telah siap.

“Namun, kami masih berkordinasi dengan Kementerian Perhubungan setelah sebelumnya dilakukan safety assessment terkait jalur tersebut,” ujarnya dalam keterangan perusahaan.

Joni menjelaskan, peninjauan kesiapan pengoperasian jalur Cibatu-Garut telah dilakukan oleh Direktur Jenderal Perkeretaapian, didampingi Direktur KAI, dan Bupati Garut pada Minggu (13/2/2022).

Rangkaian uji coba serta trial and run akan terus dilakukan agar dapat segera dilakukan tahapan operasional secara komersial untuk masyarakat umum.

Baca juga :   Kemenhub-PT ASDP Indonesia Ferry Sosialisasikan Rencana Pengoperasian Lintas Jangkar-Lembar dan Jangkar-Kupang

Dalam hal operasional kereta api, lanjutnya, KAI sangat memperhatikan unsur keselamatan.

Oleh sebab itu, Joni menambahkan, KAI akan menjalankan jalur Cibatu-Garut setelah mendapatkan izin operasional dari Kementerian Perhubungan.

KAI memulai reaktivasi jalur Cibatu-Garut sejak 2018. Di samping jalur kereta api, KAI juga membangun kembali tiga stasiun yang dilewati yaitu Stasiun Pasirjengkol, Wanaraja, dan Garut.

Joni menuturkan, pada proses reaktivasi ini, KAI tetap menjaga kelestarian aset yang menjadi bagian dari sejarah Kabupaten Garut tersebut.

Dia mencontohkan, pada pembangunan Stasiun Garut, KAI masih menjaga keaslian bentuk bangunannya.

“Untuk mengakomodasi pelanggan dengan jumlah yang lebih besar, KAI juga telah membangun gedung baru yang lebih megah dan modern di Stasiun Garut,” kata Joni.

Guna menunjang kenyamanan pelanggan, Stasiun Garut dilengkapi dengan ruang VIP, ruang laktasi, pos kesehatan, ruang keamanan, area bermain anak, masjid, dan fasilitas lainnya.

Baca juga :   Bergerak Harmonikan Indonesia Jadi Tema Harhubnas 2021

Sebelumnya, KAI juga telah meresmikan Masjid Al-fattah yang didirikan di Stasiun Cibatu pada April 2021.

Masjid ini dibangun dengan total luas 4.858 m2 dan dapat menampung hingga 1.150 orang. Masjid yang memiliki menara setinggi 30 meter ini dilengkapi dengan fasilitas pedestrian, taman, serta kamar mandi.

Dalam waktu dekat, Jalur Cibatu-Garut akan memberikan konektivitas bagi masyarakat Garut untuk menuju Bandung atau Jakarta dan sebaliknya.

“Reaktivasi jalur kereta api Cibatu – Garut juga diharapkan semakin memaksimalkan potensi wisata di wilayah Garut. Sehingga perekonomian masyarakat Garut akan kembali pulih dan terus meningkat,” jelas Joni. B