KAI Commuter Dan PT INKA Tandatangani MoU Pengadaan KRL

Penandatanganan MoU antara PT INKA (Persero) dan Kereta Api Indonesia (KAI) Commuter untuk pengadaan Kereta Rel Listrik (KRL) di Jakarta. (Istimewa)

PT INKA (Persero) dan Kereta Api Indonesia (KAI) Commuter melakukan penandatanganan nota kesepahaman (Memorandum of Understanding/MoU) pengadaan Kereta Rel Listrik (KRL) di Jakarta.

Penandantanganan dilakukan oleh Direktur Utama KAI Commuter Roppiq Lutzfi Azhar dengan Direktur Utama PT INKA (Persero) Budi Noviantoro.

Penandatanganan MoU ini juga disaksikan oleh Wakil Menteri II Kementerian BUMN Kartika Wirjoatmodjo, Direktur Sarana Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Djarot Tri Wardhono, Direktur IMATAP Kementerian Perindustrian R. Hendro Martono, dan Direktur Utama PT Kereta Api Indonesia (Persero) Didiek Hartantyo.

Menurut Wakil Menteri II Kementerian BUMN Kartika Wirjoatmodjo, dunia perkeretaapian Indonesia telah mengalami transformasi yang terlihat dari kualitas layanan, dari sisi ketepatan waktu, hingga keamanannya.

“Kami melihat dunia perkeretaapian Indonesia 10 tahun ke belakangan mengalami transformasi yang sangat luar biasa,” ujarnya, Senin (9/5/2022).

Kartika menjelaskan, pemerintah melihat dari kualitas layanan, dari sisi ketepatan waktu, safety semua meningkat dengan baik, dan masyarakat sangat mengapresiasi kerja sama antara Dirjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan, PT KAI dan PT INKA.

Baca juga :   KAI Konsisten Bangun Kolaborasi

Perkeretaapian ke depan, lanjutnya, tidak hanya berfokus kepada pelayanan, safety dan ketepatan waktu saja, tapi juga kepada peningkatan adaptasi teknologi baru.

“Kita juga terus mendorong kereta barang dan logistik yang sedang dikembangkan di KAI, sehingga kereta api tidak hanya berfokus kepada penumpang tapi juga berfokus pada barang logistik dan supply chain-nya,” ungkap Kartika.

Pemerintah berharap dengan INKA masuk ke klaster ini, supply chain dari produksi dan maintenance kereta ke depannya bisa dikembangkan secara utuh, sehingga bisa melakukan lompatan teknologi untuk alih tekonologi, seperti kereta cepat maupun integrasi teknologi bersama sama di LRT.

Sementara itu, Direktur Utama PT INKA (Persero) Budi Noviantoro menuturkan MoU ini merupakan sinergi BUMN dengan lingkup kegiatan yang berkaitan dengan segala persiapan yang diperlukan untuk pengadaan KRL oleh KAI Commuter dan persiapan produksi KRL oleh PT INKA.

Baca juga :   Insan Transportasi Harus Layani Penumpang Dengan Ramah

“KAI Commuter berencana akan melakukan pengadaan sarana baru sebanyak 16 rangkaian KRL dengan susunan 12 kereta tiap rangkaiannya dengan spesifikasi teknis yang dipersyaratkan oleh peraturan perkeretaapian,” paparnya.

Dalam kesempatan itu, Direktur Utama KAI Didiek Hartantyo menyatakan, penandatanganan MoU akan menjadi pedoman bersama antara KAI dan INKA dalam mempersiapkan rencana pengadaan 16 rangkaian KRL dengan baik dan komprehensif, serta berlandaskan Good Corporate Governance (GCG).

Selain itu, dia menambahkan, juga memastikan agar pengadaan ini dilaksanakan dengan tepat kualitas dan tepat waktu.

“KAI melihat optimisme pemulihan ekonomi ini luar biasa dimana peningkatan pelanggan telah terlihat dengan keterisian okupansi sudah hampir 100%,” katanya. I