Jelang Arus Mudik Dirjen Hubla Tinjau Kesiapan Transportasi Laut di Pelabuhan Kalianget

Saat cek kesiapan sarana dan prasarana transportasi di Pelabuhan Kalianget, Jawa Timur menjelang berlangsungnya arus mudik Lebaran tahun 2024. (dok. kemenhub)

Direktur Jenderal Perhubungan Laut Capt. Antoni Arif Priadi melakukan pengecekan kesiapan sarana dan prasarana transportasi di Pelabuhan Kalianget Jawa Timur, jelang berlangsungnya arus mudik Lebaran tahun 2024, Minggu (31/3/2024).

Pelabuhan Kalianget menjadi salah satu pelabuhan di Jawa Timur yang diprediksi mengalami lonjakan penumpang kapal laut di masa mudik Lebaran, seperti yang diprediksi juga terjadi di sejumlah pelabuhan di Indonesia seperti di Belawan dan Batam.

Pada kesempatan tersebut, Dirjen Hubla ingin memastikan infrastruktur dan pelayanan di moda angkutan laut telah siap untuk menghadapi lonjakan pergerakan masyarakat dalam masa arus mudik Lebaran.

Khususnya, pada kesiapan armada yang tersedia dan skenario penanganan angkutan lebaran di wilayah Jawa Timur, serta Bali.

Dalam tinjauannya, Capt. Antoni memberikan pengarahan kepada Unit Pelaksana Teknis (UPT) Ditjen Perhubungan Laut yang ada di Provinsi Jawa Timur, di antaranya KSOP Utama Tanjung Perak, KSOP Kelas IV Kalianget, Kantor UPP Kelas III Sapudi dan dihadiri secara langsung oleh Bupati Sumenep beserta Forkopimda Kabupaten Sumenep, serta PT Pelindo Cabang Sumenep.

Baca juga :   Masyarakat Harus Waspada Penipuan Berkedok Promo KAI

“Potensi lonjakan pergerakan masyarakat yang akan mudik di Jawa Timur ini sangat tinggi, oleh karenanya kami terus berkoordinasi intensif dengan operator transportasi yang ada di sini, untuk memastikan persiapan dilakukan dengan baik, agar pelaksanaan arus mudik dan balik berjalan dengan aman dan memberikan kesan yang baik di masyarakat,” ujar Capt. Antoni.

Pada kesempatan tersebut, Dirjen Perhubungan Laut juga melakukan pengecekan kesiapan KMP Munggiyango Hulalo milik PT ASDP dengan tujuan Pelabuhan Jangkar.

“Aspek keselamatan pelayaran harus yang paling utama. Oleh karena itu, sejumlah langkah antisipasi lainnya juga telah disiapkan dalam menghadapi lonjakan penumpang dan peningkatan pergerakan kapal laut, di antaranya dengan melakukan inspeksi keselamatan atau ramp check, dan mengoptimalkan pengoperasian kapal,” tuturnya.

Capt. Antoni juga telah meminta operator pelayaran untuk mengantisipasi daerah-daerah yang berpotensi mengalami lonjakan penumpang yang signifikan, dengan melakukan re-routing kapal-kapal ke daerah yang penumpangnya padat.

Baca juga :   Pergerakan Penumpang Di Bandara Angkasa Pura Airports Capai 4,92 Juta Orang Per Mei 2022

Jadi, lanjutnya, diharapkan dapat mencegah terjadinya kelebihan muatan kapal yang dapat membahayakan keselamatan.

Dengan tingginya animo masyarakat untuk mudik pada tahun ini, Ia kembali mengingatkan agar para Unit Pelaksana Teknis melakukan sosialisasi yang masif terkait ketersediaan tiket mudik gratis.

“Masyarakat harus paham langkah-langkahnya seperti apa sehingga dapat terhindar dari para calo yang memanfaatkan momen mudik ini,” tegasnya.

Adapun hasil survei yang dilakukan oleh Badan Kebijakan Transportasi Kemenhub menyebutkan, akan terjadi lonjakan pemudik pada tahun 2024.

Jika pada tahun 2023 tercatat 123,8 juta warga negara Indonesia melakukan mudik, maka pada tahun 2024 diperkirakan angkanya melonjak menjadi 193,6 juta pemudik atau meningkat sekitar 55%.

Puncak arus mudik diprediksi terjadi pada 8 April 2024 dengan perkiraan 26,6 juta masyarakat melakukan perjalanan mudik.

Arus balik diperkirakan pada 14 April 2024 dengan 41 juta pergerakan masyarakat kembali dari kampung halaman. B

Komentar