Capaian Kinerja Sektor Transportasi Kemenhub Pacu Pembangunan Infrastruktur Lewat Pembiayaan Kreatif

Kegiatan Jumpa Pers Akhir Tahun JPAT 2023 di kantor Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Jakarta. (dok. kemenhub)

Sejumlah capaian infrastruktur sektor transportasi hingga tahun 2023 diraih melalui pembiayaan kreatif (creative financing) non-APBN.

Ini merupakan salah satu strategi Kementerian Perhubungan (Kemenhub) untuk memacu pembangunan di tengah keterbatasan APBN.

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan, visi dari Presiden Joko Widodo adalah meraih Indonesia Emas di tahun 2045 dan menjadi lima besar negara dengan pertumbuhan ekonomi terkuat di dunia.

Sektor transportasi berperan penting untuk mewujudkan visi tersebut, karena dengan membangun infrastruktur transportasi yang merata di seluruh wilayah Indonesia, akan menciptakan konektivitas antarwilayah dan berkontribusi pada peningkatan daya saing bangsa.

“Effort kami sangat besar untuk menyukseskan creative financing,” ujarnya dalam kegiatan Jumpa Pers Akhir Tahun (JPAT) 2023 di Kantor Kemenhub, Jakarta pada Rabu (20/12/2023).

Menhub menjelaskan, selama kurun waktu 10 tahun terakhir, tren pagu APBN semakin menurun. Sementara, kebutuhan pembangunan transportasi berdasarkan Rencana Strategis (Renstra) Kemenhub 2020-2024 mencapai Rp1.288 triliun dan kemampuan APBN hanya 20%.

“Oleh karenanya kami terus mendorong pendanaan kreatif di antaranya melalui Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) maupun investasi swasta murni, dan mengoptimalkan Badan Layanan Umum (BLU) di lingkungan Kemenhub yang mampu meraih Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP),” jelasnya.

Baca juga :   Tim Aksi Cepat Kemenhub Berhasil Evakuasi Korban Kebakaran Kapal di Raja Ampat

Terkait dengan optimalisasi BLU, Menhub menambahkan, raihan PNBP yang didapat dari operasional BLU di lingkungan Kemenhub trennya terus meningkat.

Dari tahun 2014 yang hanya sebesar Rp2 triliun, pada tahun 2019 sudah mencapai Rp9,4 triliun.

“Pada tahun 2020 dan 2021 raihannya sempat menurun karena terdampak Pandemi Covid-19. Namun, pada tahun 2022 raihannya kembali meningkat menjadi Rp9,02 triliun atau melebihi target yang ditetapkan sebesar Rp8,5 triliun,” tuturnya.

Lebih lanjut Menhub mengungkapkan, hingga saat ini terdapat 12 proyek KPBU dengan estimasi nilai investasi mencapai Rp53,6 triliun, di antaranya Pelabuhan Patimban, Kereta Api Makassar – Parepare, Proving Ground Bekasi dan Bandara Dhoho Kediri.

“Ada Pelabuhan Patimban dengan nilai investasi Rp18,9 triliun, Kereta Api Makassar – Parepare dengan nilai Rp991 miliar, Proving Ground Bekasi dengan nilai Rp1,9 triliun, lalu Bandara Dhoho Kediri dengan nilai Rp10 triliun. Bandara Kediri adalah proyek bandara pertama dengan pembiayaan swasta murni,” jelasnya.

Baca juga :   INACA Prediksi Industri Penerbangan Mulai Pulih Pada 2022

Untuk mempercepat proses dan realisasi proyek infrastruktur transportasi menggunakan pembiayaan kreatif, Kemenhub telah membentuk unit kerja baru, yaitu Pusat Pembiayaan Infrastruktur Transportasi (PPIT).

Selain itu, upaya peningkatan iklim transportasi juga dilakukan, misalnya melalui pembentukan unit percepatan pelaksanaan berusaha, penyederhanaan perizinan usaha berbasis risiko, penyusunan NSPK Percepatan Pelaksanaan Berusaha (PPB), dan lain sebagainya.

“Alhamdulillah selama dua tahun ini di 2022 dan 2023 kami berturut-turut mendapatkan peringkat terbaik pertama Anugerah Layanan Investasi dari Kementerian Investasi/BKPM. Ini menjadi wujud nyata komitmen kami untuk semakin mempermudah perizinan tanpa meninggalkan resiko terkait aspek keselamatan,” tuturnya.

Selain penghargaan layanan investasi, Kemenhub juga menerima penghargaan sebagai Pembina Teknis Badan Layanan Umum (BLU) Terbaik Tahun 2023 dari Kementerian Keuangan. BLU di lingkungan Kemenhub telah memberikan kontribusi positif bagi raihan PNBP. B

Komentar