Bertemu Dubes Jepang yang Baru Menhub Bahas Kelanjutan Kerja Sama Sektor Transportasi

Saat pertemuan Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi dengan Duta Besar (Dubes) Jepang yang baru untuk Indonesia Yasushi Masaki di Kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta. (dok. kemenub)

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi bertemu dengan Duta Besar (Dubes) Jepang yang baru untuk Indonesia Yasushi Masaki di Kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta, Jumat (16/2/2024) pagi.

“Selamat datang di Jakarta. Saya berharap selama Yang Mulia bertugas, kerja sama antara Indonesia dan Jepang di berbagai bidang, khususnya di sektor transportasi, dapat semakin diperkuat dan diperluas,” ujar Menhub.

Dia menjelaskan bahwa dirinya telah bertemu dengan Wakil Ministry of Land, Infrastructure, Transport and Tourism (MLIT) Jepang pada bulan Januari lalu. Dalam pertemuan tersebut telah dilakukan penandatanganan Memorandum of Cooperation yang menegaskan kembali komitmen kedua negara untuk meningkatkan kerja sama di bidang transportasi.

Lebih lanjut, Menhub menuturkan, sejumlah proyek kerja sama kedua negara yang menjadi perhatian khusus, yaitu proyek MRT Jakarta EastWest, Pelabuhan Patimban, dan Proving Ground.

Terkait dengan proyek MRT Jakarta EastWest, proyek tersebut mendapat perhatian khusus dari Presiden Joko Widodo.

Baca juga :   Rangkaian Sidang IMO di London dengan Indonesia dan Jepang Bahas Kerja Sama Bidang Transportasi Laut

Menurut Menhub, proyek itu ditargetkan dapat dilakukan penandatanganan Loan Agreement pada Maret 2024 dan kontrak konstruksi pada awal tahun 2026.

“Saya mengapresiasi pihak Jepang yang sepakat untuk melakukan groundbreaking MRT EastWest pada Agustus. Itu berarti, saya dan Bapak Presiden berkesempatan untuk menyaksikan momen tersebut,” tuturnya.

Kemudian Menhub berharap agar pemerintah Jepang dapat berkomitmen penuh dalam proyek-proyek infrastruktur transportasi di Indonesia, di antaranya terkait Pelabuhan Patimban dan Bekasi Proving Ground.

“Khusus untuk Pelabuhan Patimban, kami berharap peran serta pihak Jepang dalam pengembangan backup area,” ungkapnya.

Menhub menambahkan, pada April 2024 akan berkunjung ke Tokyo untuk melakukan pertemuan dengan Pemerintah Jepang dan beberapa investor potensial terkait pengembangan Transit Oriented Development (TOD) di sepanjang jalur MRT NorthSouth dan EastWest.

“Saat ini, kami bersama MRT Jakarta sedang berkoordinasi dengan MLIT dan JICA untuk mempersiapkan business forum tersebut,” ujarnya.

Baca juga :   KAI Buka Pemesanan Tiket 24 KA Tambahan Lebaran untuk Tahap Kedua

Pada kesempatan yang sama, Yasushi Masaki menyambut baik kerja sama antara Indonesia dan Jepang di bidang transportasi, khususnya terkait proyek MRT dan Pelabuhan Patimban.

Menurutnya, kerja sama ini sangat penting bagi kedua negara.

“Mengenai proyek Patimban, saya sangat berterima kasih karena perusahaan Jepang diprioritaskan. Saya akan mengajak perusahaan-perusahaan Jepang untuk mengikuti prosedur yang berlaku agar proyek ini bisa diwujudkan,” tutur Yasushi Masaki.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut Direktur Jenderal Perkeretaapian Risal Wasal, Staf Khusus bidang Pendanaan dan Keuangan Otto Ardianto, serta Kepala Pusat Fasilitasi Kemitraan dan Kelembagaan Internasional Fikry Cassidy. B

Komentar