Posko Angkutan Laut Lebaran Resmi Ditutup dengan Arus Mudik dan Balik Lancar Terkendali

Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan (Dirjen Hubla Kemenhub) Arif Toha saat secara resmi menutup Posko Angkutan Laut Lebaran Tahun 2023/1444 Hijriah. (dok. hubla.dephub.go.id)

Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan (Dirjen Hubla Kemenhub) Arif Toha secara resmi menutup Posko Angkutan Laut Lebaran Tahun 2023 (1444 H) yang telah berlangsung selama 32 hari mulai 7 April hingga 8 Mei 2023 di Kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta, Senin (8/5/2023).

Menurut Dirjen Arif, penyelenggaraan Angkutan Laut Lebaran 2023 secara umum berlangsung dengan baik dan mendapatkan apresiasi dari berbagai pihak, meskipun ada beberapa hal yang masih perlu perbaikan.

Alhamdulillah kita bisa melaksanakan tugas penyelenggaraan Angkutan Laut Lebaran tahun ini dengan baik dan lancar untuk mewujudkan mudik yang aman dan berkesan,“ ujarnya.

Hal ini tidak lepas dari koordinasi dan kerja nyata bersama-sama seluruh unsur Kementerian dan Lembaga, TNI, POLRI, BUMN dan stakeholders sektor transportasi.

“Untuk itu, saya ucapkan terima kasih atas kerja sama dan kolaborasi yang sangat baik dari seluruh pihak dalam pelaksanaan Angkutan Laut Lebaran 2023, sehingga masyarakat dapat melakukan perjalanan dengan aman, sehat dan nyaman,” kata Dirjen Arif.

Baca juga :   Pemda Harus Segera Optimalkan Layanan Angkutan Massal

Dirjen Arif juga menyampaikan terima kasih kepada media massa yang turut menyebarluaskan informasi Angkutan Laut Lebaran Tahun 2023 dan kepada para jajaran petugas di lapangan yang telah bertugas dengan sangat baik dalam mengawal angkutan laut Lebaran tahun 2023 berjalan dengan baik dan lancar.

“Apresiasi secara khusus juga saya berikan kepada Tim Media Sosial UPT atau Social Media Response Team (SMRT) yang secara aktif terus menginformasikan kondisi lapangan dan juga himbauan keselamatan kepada masyarakat melalui media sosial, sehingga masyarakat dengan mudahnya mendapatkan informasi keberangkatan dan kedatangan kapal, serta perkembangan kondisi di pelabuhan,” ungkap Dirjen Arif.

Berdasarkan hasil pemantauan dan monitoring selama penyelenggaraan Angkutan Laut Lebaran Tahun 2023, secara umum total jumlah penumpang periode H-15 hingga H+14 sebanyak 4,1 juta orang atau mengalami kenaikan sebanyak 122.000 orang (3,06%) dibandingkan dengan tahun 2022.

Hal ini menunjukan bahwa keinginan masyarakat untuk melakukan berpergian sudah meningkat.

Baca juga :   Menhub Minta ASDP Prioritaskan Kapal Berkapasitas Besar

Adapun pelabuhan-pelabuhan dengan penumpang terpadat pada arus Angkutan Laut Lebaran Tahun 2023/1444 H antara lain Batam, Benoa, Tanjung Pinang, Tanjung Perak, Nusa Penida, Tanjung Balai Karimun, Makassar, Baubau, Ternate dan Pare-Pare.

Dirjen Arif menyatakan, penyelenggaraan Mudik Gratis Sepeda Motor Naik Kapal Laut rute Tanjung Priok Jakarta-Pelabuhan Tanjung Emas Semarang juga telah berjalan dengan baik.

Tercatat total realisasi peserta mudik gratis pada 15 April dan 17 April dan balik gratis di 25 April dan 28 April 2023, yaitu sebanyak 2.560 sepeda motor dan 6.259 penumpang.

“Dengan berakhirnya Posko Angkutan Laut Lebaran Tahun 2023 ini, saya minta kepada masing-masing Direktur dan Kepala UPT di lingkungan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut untuk segera melakukan penyempurnaan analisis dan evaluasi,” ungkapnya.

Selain itu, lanjut Dirjen Airf, sekaligus mencari upaya dan terobosan baru guna peningkatan pelayanan Angkutan Lebaran maupun Angkutan Natal dan Tahun Baru di tahun mendatang. B

 

Komentar