Pembangunan Terminal 2 Hang Nadim Dorong Peningkatan Investasi Batam

Bandara Hang Nadim Batam di Kepulauan Riau. (dok. ap1.id)

Badan Pengusahaan (BP) Batam menyebutkan pembangunan Terminal 2 Bandara Internasional Hang Nadim Batam sebagai upaya mendukung peningkatan nilai investasi di wilayah setempat.

Kepala BP Batam Muhammad Rudi mengatakan, pembangunan tahap pertama dengan nilai investasi hingga Rp2,4 triliun tersebut, mendukung kemajuan Bandara Internasional Hang Nadim Batam sebagai Bandara modern dan berdaya saing internasional.

Selain itu, pengembangannya pun akan meningkatkan kapasitas bandara secara signifikan dengan target dapat menampung hingga 2,6 juta penumpang tiap tahunnya.

“Saya mengajak seluruh komponen daerah dapat mendukung proyek pembangunan bandara ini hingga selesai. Inilah kebangkitan bandara kita dan mudah-mudahan bisa selesai tepat waktu,” kata Rudi dalam keterangannya.

Menurut dia, pengembangan Bandara Internasional Hang Nadim juga menjadi warisan bagi kemajuan Batam ke depannya.

Baca juga :   Bandara Waghete Jadi Gerbang Utama Via Udara

“Selain bandara, saya berharap seluruh infrastruktur utama bisa selesai pada tahun 2029 lagi. Agar anak cucu kita nanti dapat menikmati Batam Kota Baru yang modern dan madani,” jelasnya.

Selain kapasitas yang memadai, sejumlah fasilitas modern juga akan melengkapi pembangunan di lahan seluas 50.000 meter persegi tersebut, seperti area parkir yang luas, apron yang dapat mengakomodasi lebih dari 10 pesawat dan pelbagai fasilitas pendukung lain.

“Kemajuan infrastruktur, termasuk pembangunan bandara, dapat berperan penting sebagai mesin pertumbuhan bagi Batam dalam konteks investasi,” ungkap Rudi.

Di sisi lain, pertumbuhan infrastruktur yang berlangsung dari waktu ke waktu juga memiliki kaitan erat dengan upaya BP Batam dalam menjaga iklim investasi agar memberikan kenyamanan serta kemudahan bagi para calon investor.

Baca juga :   Kemenhub Imbau Operator Penerbangan Waspadai Cuaca Buruk

Kota Batam menjadi salah satu daerah unggulan investasi di Indonesia, sehingga merasa perlu untuk terus mempercepat realisasi pembangunan fisik yang dapat mendukung program strategis BP Batam. B

Komentar