Menhub Bahas Peningkatan Kerja Sama Bilateral dengan Menteri Transportasi Tiongkok

Saat Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi bertemu dengan Menteri Transportasi Republik Rakyat China Li Xiaopeng di Kota Beijing, Tiongkok pada Jumat (12/1/2024). (dok. kemenhub)

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi bertemu dengan Menteri Transportasi Republik Rakyat China Li Xiaopeng di Kota Beijing, Tiongkok pada Jumat (12/1/2024).

Pertemuan tersebut membahas peluang peningkatan kerja sama bilateral di sektor transportasi.

Menhub mengatakan, kedua negara berkomitmen untuk terus meningkatkan kerja sama pengembangan infrastruktur transportasi nasional.

“Kereta Cepat Whoosh Jakarta – Bandung merupakan wujud komitmen kerja sama bilateral, yang kini telah dioperasikan dan mendapatkan antusiasme yang tinggi dari masyarakat. Whoosh ini menjadi proyek yang potensial untuk dikembangkan ke depannya,” ujarnya.

Kemudian, terkait pembangunan Kereta Otonom atau Automated Rail Transit (ART) di Ibu Kota Nusantara (IKN), Menhub menyampaikan telah melakukan penjajakan dengan pihak Tiongkok melalui China Railway Rolling Stock Corporation (CRRC).

Menhub menyampaikan keinginan pemerintah Indonesia untuk menggunakan satu set Kereta Otonom dari CRRC untuk pengoperasiannya di IKN.

Baca juga :   Kemenhub Siapkan Delegasi Ke Sidang MEPC Ke-79 di London

“Satu set kereta terdiri dari tiga gerbong, berkapasitas 307 penumpang, memiliki kecepatan operasional 40 km/jam dan kecepatan maksimal 70 km/jam,” jelasnya.

Pihak CRRC dikabarkan akan membawa unit Kereta Otonom ke Indonesia, sebagai etalase pameran yang akan diselenggarakan di IKN sekitar Juli 2024. Ini menjadi ajang demonstrasi kemampuan dari Kereta Otonom.

Lebih lanjut Menhub meminta dukungan Pemerintah Tiongkok untuk mengundang pihak-pihak swasta dapat melakukan investasi proyek perkeretaapian di kota-kota besar di Indonesia, seperti di Bandung, Semarang, dan Makassar.

Tidak hanya di bidang perkeretaapian, Budi Karya juga mengajak Tiongkok untuk berinvestasi di bidang penerbangan, khususnya untuk memenuhi kebutuhan pelayanan penerbangan di daerah yang memiliki landasan pacu (runway) yang cukup pendek, serta kerja sama peningkatan kapasitas Sumber Daya Manusia (SDM) di bidang penerbangan.

Baca juga :   Pemprov Banten Komitmen Tingkatkan Layanan Berbasis Digital

Di sektor pelayaran, Menhub juga menjajaki kerja sama di bidang peningkatan SDM melalui berbagai program pendidikan dan pelatihan di bidang pelayaran.

Pada kesempatan tersebut, Menhub mengundang Menteri Transportasi Tiongkok untuk menghadiri kegiatan Ministerial Roundtable on Intelligent Transport System (ITS) Asia Pacific, yang akan diselenggarakan di Jakarta pada Mei 2024.

Dalam lawatannya ke Tiongkok, Menhub juga melakukan pertemuan dengan sejumlah pihak, di antaranya Chairman CRRC Yongcai Sun dan Chairman Huawei.

Selain itu, juga akan melakukan diskusi bersama Indonesian Chamber of Commerce in China (Inacham) di Shanghai.

Turut hadir dalam pertemuan, Dirjen Perkeretaapian Risal Wasal dan Dirjen Perhubungan udara Maria Kristi. B

Komentar