KAI dan Jasa Raharja Bersinergi Atasi Musibah Tabrakan KA Turangga vs Commuter Line Bandung Raya

Saat sinergi PT Jasa Raharja dan PT Kereta Api Indonesia (KAI) memberikan santunan korban tabrakan Kereta Api (KA) Turangga dengan kereta lokal Commuter Line Bandung Raya. (dok. kai.id)

PT Jasa Raharja dan PT Kereta Api Indonesia (KAI) merespons cepat kasus tabrakan Kereta Api (KA) Turangga dengan kereta lokal Commuter Line Bandung Raya, yang terjadi di lintas Haurpugur-Cicalengka, Km 181+700, Bandung, Jawa Barat, pada Jumat (5/1/2024).

Sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN), PT Jasa Raharja yang bertugas memberikan perlindungan dasar terhadap korban kecelakaan lalu lintas, baik darat, laut, maupun udara, menjamin seluruh korban sesuai ketentuan Undang-Undang Nomor No 33 Tahun 1964 tentang Dana Pertanggungan Wajib Kecelakaan Penumpang Umum.

Direktur Operasional Jasa Raharja Dewi Aryani Suzana menegaskan, sebagaimana Peraturan Menteri Keuangan Nomor 15 Tahun 2017, korban meninggal dunia mendapat santunan dari Jasa Raharja sebesar Rp50 juta yang diserahkan kepada ahli waris sah.

“Untuk korban luka, kami telah menerbitkan jaminan biaya rawatan (guarantee letter) sebesar maksimal Rp20 juta yang dibayarkan kepada pihak rumah sakit tempat korban dirawat,” ujarnya di Jakarta.

Baca juga :   Pembangunan Ekstensi Stasiun Tigaraksa dan Flyover Tenjo untuk Tingkatkan Layanan Pengguna Commuter Line

Santunan sebagai perlindungan dasar itu merupakan salah satu wujud kehadiran negara terhadap masyarakat.

“Begitu mendapat informasi kecelakaan itu, kami langsung merespons cepat. Petugas Jasa Raharja langsung berkoordinasi dengan kepolisian dan instansi terkait untuk melakukan pendataan korban guna percepatan penyerahan santunannya,” kata Dewi.

Atas musibah tersebut, lanjutnya, Jasa Raharja menyampaikan turut prihatin serta duka cita yang mendalam.

“Semoga keluarga yang ditinggalkan mendapat ketabahan dan korban yang tengah mendapat perawatan segera disembuhkan,” ungkap Dewi.

Sementara itu, EVP of Corporate Secretary PT KAI (Persero) Raden Agus Dwinanto Budiadji, menyampaikan permohonan maaf atas terganggunya pelayanan akibat peristiwa Kecelakaan Kereta Api (KKA) antara KA Turangga relasi Surabaya Gubeng – Bandung dan Commuterline Bandung Raya tersebut.

Baca juga :   Menhub Lantik Dirjen Perhubungan Udara dan Dirjen Perkeretaapian

KAI akan melakukan investigasi bersama Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) dan berbagai pihak terkait musibah ini.

Untuk para pegawai yang menjadi korban meninggal dunia pada musibah ini, KAI memberikan santunan sebesar Rp87.546.452 kepada Masinis atas nama Julian Dwi Setiyono dan Rp96.365.655 kepada Asisten Masinis atas nama Ponisam.

Adapun KAI Services memberikan santunan masing-masing Rp13 juta kepada Train Attendant atas nama Ardiansyah dan Security atas nama Enjang Yudi.

“Kami sangat berduka atas meninggalnya sejumlah petugas kereta api akibat kecelakaan tersebut. Kami sangat mengapresiasi jasa mereka yang telah berkontribusi terhadap perusahaan,” jelas Agus. B

 

Komentar